Tentang Mundurnya Pasukan Rusia, Jenderal : “Ukraina Tidak Boleh Santai”

  • Whatsapp
Militer Ukraina Di Perbatasan Donbass, (Foto : EPA)

Jurnalpatrolinews – Kiev : Pengunduran diri pasukan Rusia yang diumumkan di daerah-daerah sepanjang perbatasan dengan Ukraina disebabkan oleh sikap bersama dan solid oleh Kyiv dan mitra Baratnya, oleh karena itu “pemerasan” Kremlin telah gagal, kata mantan Wakil Kepala Jenderal (Purn) SBU Ukraina Viktor Yahun mengatakan .

Ukraina, bagaimanapun, tidak boleh bersantai sebentar, Yahun menambahkan, menurut media Apostrophe.

Bacaan Lainnya

“Kita tidak boleh santai. Bahkan jika Rusia benar-benar menarik pasukannya kembali ke pangkalan permanen mereka, saya ragu bahwa situs-situs ini akan terlalu jauh dari kamp lapangan tempat mereka ditempatkan,” kata jenderal itu.

Dia menambahkan bahwa pasukan yang baru-baru ini dikerahkan di Krimea yang diduduki kemungkinan besar akan tetap di sana, sementara pasukan yang berbasis di sepanjang daerah perbatasan akan mundur.

“Mengapa mereka membutuhkan semua ini? Tidak ada yang akan melakukan ofensif, karena untuk melakukannya, Anda perlu memiliki setidaknya tiga kali lipat keuntungan dalam hal tenaga kerja – setidaknya 300.000 militer untuk serangan awal. Sekarang Rusia bisa ‘ “Tidak mengumpulkan jumlah yang begitu besar untuk agresi skala penuh terhadap Ukraina, apalagi untuk serangan dari tiga arah,” kata ahli tersebut.

Menurut mantan jenderal itu, manuver di pihak Kremlin di sepanjang perbatasan Ukraina ini adalah tentang memeras Ukraina.

“Itu semua dirancang semata-mata untuk menunjukkan kehebatan dan pemerasan baik Ukraina maupun mitra asing kami. Reaksi kami tepat – tidak ada yang mulai kehabisan makanan kaleng, seperti yang mereka harapkan. Masyarakat kami tetap fokus, dan posisi terkoordinasi ini – militer kami, pihak berwenang, dan relawan – menunjukkan bahwa di saat-saat seperti ini kita bisa bersatu, karena rumah kita terletak di perbatasan luar, dan gubuk kita adalah yang pertama menghadapi musuh. Pesan inilah yang kita sampaikan ke Barat, dan dari mitra kami, kami menerima dukungan nyata – politik, militer, intelijen, citra satelit, kehadiran militer di Laut Hitam dan di udara. Semua ini secara umum menjelaskan kepada musuh bahwa itu tidak akan mudah bagi mereka, ” Yahun menjelaskan.

(***/. dd – avpro)

Pos terkait