Unit Angkatan Darat Rusia ke-58 di Krimea : Kapal Amfibi Rusia “Mengelilingi” Kota Odessa

  • Whatsapp
Foto : Pentapostagma

Jurnalpatroliinews – Moskow : Tanpa melebih-lebihkan, Rusia sekarang bertekad untuk terlibat dalam perang skala penuh dengan Ukraina dan mungkin Barat, dalam Perang Krim “kedua” jika perlu.  

Staf Umum Rusia mengerahkan formasi terpilih dari Angkatan Darat ke-58 ke apa yang disebut Benteng Krimea dalam perintah khusus sebelumnya, menyebabkan kekhawatiran di Barat.

Bacaan Lainnya

Unit Angkatan Darat ke-58 milik Distrik Militer Selatan (YuVO) dipindahkan ke Krimea, menurut layanan pers pada 16 April.

Ini adalah tank dan unit infanteri bermotor, yang seharusnya melakukan berbagai latihan tembak di dunia nyata di lapangan tembak tertentu seperti Opuk, tetapi pada kenyataannya mereka adalah gerakan militer rahasia Moskow melawan Barat.

Komandan Distrik Militer Selatan, Jenderal Rusia Alexander Nvornikov, mengatakan bahwa di wilayah Opuk “sistem persenjataan  akan ditembakkan dari semua unit pasukan pantai dan Armada Laut Hitam pada waktu yang sama.”

Tentara ke-58 Angkatan Darat Rusia berbasis di Kaukasus Utara. Pada akhir 1990-an dan awal 2000-an, unit-unitnya mengambil bagian dalam permusuhan di Kaukasus melawan Chechnya (perang pertama dan kedua Chechnya dan dianggap sebagai kekuatan militer paling terpilih Rusia).

Juga, unit khusus Angkatan Darat ke-58 mengambil bagian dalam pembebasan sandera di Beslan pada tahun 2004 dan dalam invasi Ossetia Selatan pada tahun 2008, dengan hasil yang diketahui.

Perpindahan pasukan tertentu ke Krimea dalam bentuk “latihan militer” merupakan pesan yang jelas dari Moskow ke Kiev dan Barat tentang niat kepemimpinan Rusia, sementara AS berbicara tentang perdamaian dan stabilitas di kawasan itu.

Wilayah Laut Hitam adalah “pelataran Rusia” yang menghubungkannya dengan Selat Bosphorus, Laut Aegea, dan Mediterania Timur, dan sangat penting bagi Moskow sejak 900 Masehi. ketika Rusia pertama muncul di luar tembok Konstantinopel.

Pergerakan kapal amfibi Rusia di Laut Hitam

Empat kapal pendarat besar Armada Utara, “Alexander Otrakovsky”, “Kondopoga”, “Kaliningrad”, dan “Korolev” memasuki Laut Hitam hari ini.

Pada saat yang sama, kapal amfibi kecil dari armada Kaspia melintasi ratusan kilometer dari Kanal Volga-Don, dan berlayar ke Laut Hitam di bawah jembatan Krimea.

Ini diumumkan hari ini, 17 April, oleh layanan pers Armada Laut Hitam Rusia.

Armadanya terdiri dari 15 kapal, tiga peluncur roket, dan delapan kapal pendarat. Kehadiran kekuatan amfibi Rusia yang kuat di Laut Hitam dalam kombinasi dengan kehadiran Enam kapal selam, menunjukkan kemungkinan skenario “operasi amfibi di Odessa dengan peluncuran simultan rudal Jelajah dari laut,” kata para ahli.

Apa yang diinginkan Moskow dalam skenario yang dilanda perang untuk wilayah tersebut akan menjadi kejutan yang lengkap dan umum dari Ukraina, dan skenario pendaratan massal pasukan Rusia di kota itu menawarkannya dengan murah hati.

(***/. dd – pntpstgm)

Pos terkait