2 Orang di India Meninggal Setelah Menerima Suntikan Covid, Sementara Bharat Biotech Mengatakan Vaksin Terlalu Berisiko Untuk Beberapa Orang

  • Whatsapp
Foto : Reuters
Jurnalpatrolinews – Utar Pradesh : Dua orang telah tewas setelah diberikan suntikan Covid-19 di India, tetapi pemerintah bersikeras bahwa tusukan itu tidak bisa disalahkan. Sementara itu, salah satu produsen obat menasihati beberapa kelompok agar tidak diberikan vaksin.

Pada hari Minggu, seorang pekerja rumah sakit berusia 52 tahun di Moradabad, Uttar Pradesh meninggal sehari setelah menerima suntikan. Putra pria itu mengatakan kepada media lokal bahwa dia yakin ayahnya meninggal karena efek samping vaksin. Dia mengatakan bahwa ayahnya menderita “sedikit radang paru-paru, batuk dan pilek” sebelum disuntik, tetapi “mulai merasa lebih buruk” setelah suntikan. Pria itu kemudian mengeluh sesak dan nyeri dada dan dilarikan ke rumah sakit, di mana dia dinyatakan meninggal.

Namun, pejabat pemerintah mengklaim bahwa individu tersebut meninggal karena serangan jantung, menekankan bahwa kematian tersebut “tidak terkait dengan vaksinasi Covid-19”. Hasil otopsi mengungkapkan bahwa korban mengalami pembekuan darah dan terdapat kantong nanah di paru-parunya.

Bacaan Lainnya

Pasien telah diberikan vaksin Covishield dan disimpan di ruang observasi selama 30 menit setelah mengambil suntikan, di mana dia tidak melaporkan efek samping apa pun, klaim pejabat kesehatan. 

Kematian kedua dilaporkan di Bellary di Karnataka. Laki-laki berusia 43 tahun itu divaksinasi pada hari Sabtu dan meninggal pada hari Senin. Pemerintah mengatakan pria itu menderita gagal jantung paru. Tidak jelas obat apa yang dia berikan. India memberikan persetujuan darurat untuk dua varian vaksin Covid-19 awal bulan ini: Covaxin dari Bharat Biotech, dan Covishield, suntikan yang didasarkan pada formula AstraZeneca / Oxford dan diproduksi oleh Serum Institute of India. 

Kedua orang itu termasuk di antara tujuh kasus yang dilaporkan yang melibatkan reaksi merugikan yang parah terhadap obat tersebut setelah dimulainya kampanye imunisasi nasional pada hari Sabtu, menurut India Today. 

Pada hari Senin, Bharat Biotech mengeluarkan lembar fakta yang menyarankan agar tidak mengambil vaksin jika seseorang menderita “alergi apa pun” atau imunokompromi. 

Dokumen itu juga mengatakan bahwa orang dengan demam atau gangguan pendarahan sebaiknya tidak diberikan suntikan. 

India berharap dapat memvaksinasi 300 juta orang pada Agustus, dimulai dengan 30 juta dokter, perawat, dan pekerja garis depan lainnya. New Delhi memuji upaya imunisasi, yang disebut sebagai yang terbesar di dunia, sebagai kemenangan kesehatan masyarakat, tetapi anggota parlemen dan pengawas menuduh pemerintah mempercepat persetujuan untuk dua pukulan itu. Jab Covaxin asli India belum menyelesaikan uji coba fase tiga, dan ada juga masalah transparansi seputar Covishield. 

 

Pos terkait