AS Akan Terus Menghalangi Negara-Negara Untuk Menjual Senjata ke Iran

  • Whatsapp
Foto selebaran ini diberikan pada 15 Januari 2021, menunjukkan rudal siap diluncurkan selama latihan militer di lokasi yang tidak diketahui di Iran tengah. (Foto : AFP)

Jurnalpatrolinews – Washington : Amerika Serikat akan terus membujuk negara-negara untuk tidak memberikan senjata kepada Iran setelah memutuskan untuk membalikkan sikap pemerintahan Trump bahwa sanksi PBB terhadap Iran dibatalkan karena pelanggarannya terhadap perjanjian nuklir 2015.

“Membalik posisi snapback yang diadopsi oleh pemerintahan sebelumnya … memperkuat posisi kami untuk melibatkan Dewan Keamanan PBB untuk Iran,” Juru Bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan kepada wartawan.

Bacaan Lainnya

Price mengatakan bahwa terlepas dari keputusan baru-baru ini, “kami akan terus menggunakan otoritas kami untuk membujuk negara-negara agar tidak memberikan senjata ke Iran.”

Dalam beberapa hari dan minggu terakhir, pemerintahan Biden telah membuat beberapa langkah sebagai tanda nyata kepada Iran bahwa mereka mencari negosiasi sekali lagi. Hubungan antara Washington dan Teheran terhenti selama masa pemerintahan Trump di kantor. Di bawah Trump, AS menarik diri dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) dan menjatuhkan sanksi ekonomi yang menghancurkan Iran.

Meskipun Biden dan pejabat senior Gedung Putih telah menyatakan bahwa Iran harus mengambil langkah pertama dan kembali mematuhi komitmennya di bawah JCPOA, sanksi terhadap proksi Iran telah dicabut, di antara keputusan lain yang mengurangi tekanan terhadap Teheran.

Tidak jelas apakah Iran telah membuat konsesi apa pun.

Pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengklaim kebijakan pemerintahan Trump di Iran telah gagal.

“Kami memiliki kebijakan dalam beberapa tahun terakhir yang disebut ‘tekanan maksimum’ di Iran yang belum membuahkan hasil. Faktanya, masalahnya semakin parah. Iran sekarang lebih dekat untuk dapat memproduksi, dalam waktu singkat, bahan fisil yang cukup untuk senjata nuklir, ”kata Blinken kepada BBC.

Tapi Blinken menggandakan komentar sebelumnya oleh dia dan Biden: “Jika Iran kembali ke kewajibannya di bawah perjanjian nuklir, Amerika Serikat akan melakukan hal yang sama,” katanya.  (***/. dd- alarbya)

Pos terkait