Asosiasi Profesional Sudan : ‘Perang Melawan Ethiopia Mungkin Pilihan Terakhir Kami’

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinewsa – Karthoum : Pada hari Jumat, Asosiasi Profesional Sudan (SPA) mengisyaratkan kemungkinan melancarkan perang melawan Ethiopia, menyerukan kepada pihak berwenang Ethiopia untuk menghentikan apa yang digambarkan sebagai “provokasi dan serangan”.

Hal ini muncul dalam pernyataan SPA, pemimpin gerakan protes, terkait dengan berlanjutnya ketegangan bersenjata di daerah perbatasan antara kedua negara.

Bacaan Lainnya

Pernyataan itu mengumumkan: “Pihak Ethiopia harus menghentikan provokasi, segera mengakhiri pelanggaran terhadap tanah dan warga Sudan. Pemerintah Ethiopia harus mengambil tindakan nyata dan praktis untuk menghentikan agresi yang dilakukan di tanah kami.”

Pernyataan itu menambahkan: “Perang harus menjadi opsi darurat dan terakhir setelah menghabiskan semua opsi politik dan diplomatik yang mungkin.”

“Rakyat Sudan, terlepas dari semua cinta, penghargaan dan rasa hormat yang mereka miliki untuk saudara Ethiopia mereka dan hubungan yang berbeda antara kedua bangsa, akan mempertahankan tanah mereka dan melindunginya dengan segala cara,” menurut pernyataan itu.

SPA mengatakan bahwa Sudan hanya menanggapi agresi tersebut, mencatat bahwa angkatan bersenjata Sudan akan tetap berada di dalam perbatasan negara.

Pada hari Kamis, Sudan mengumumkan larangan penerbangan sipil di wilayah udara negara bagian Gedaref, yang berbatasan dengan Ethiopia, karena “alasan keamanan”.

Baru-baru ini, perbatasan darat antara Sudan dan Ethiopia menyaksikan banyak perkembangan intens , yang dipicu oleh serangan bersenjata yang menargetkan pasukan tentara Sudan di Omdurman pada pertengahan Desember.

Konflik di wilayah ini telah berlangsung selama beberapa dekade, tetapi tetap dalam lingkup pertengkaran terbatas antara petani Ethiopia dan Sudan, karena orang-orang bersenjata Ethiopia menyerang petani Sudan berkali-kali karena penjarahan dan penjarahan , yang menyebabkan banyak kematian dan cedera, menurut Khartoum.

Sudan menuduh tentara Ethiopia mendukung apa yang disebutnya sebagai “milisi Ethiopia”, yang dibantah oleh Addis Ababa, membenarkan bahwa serangan itu dilancarkan oleh “kelompok-kelompok penjahat”.

Pos terkait