Bagaimana Turki Mentransfer Tentara Bayaran Dari Libya Ke Azerbaijan?

  • Whatsapp
Seorang penembak jitu milisi Nagorno-Karabakh dekat Hadrut (Foto : AP)

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Hanya beberapa hari sebelum konflik di Nagorno-Karabakh pecah, gambar skuadron milisi Turki di pesawat diposting di Twitter. Kelompok orang ini diduga melakukan perjalanan dari Libya utara ke Baku untuk mendukung Azeri dalam bentrokan yang meletus pada 26 September.

Belakangan, transfer tentara bayaran Suriah ke Azerbaijan oleh Turki juga diketahui, yang membuat komunitas internasional sangat bingung.

Bacaan Lainnya

Terlepas dari penolakan berulang oleh pemerintahan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan,  informasi ini juga telah dikonfirmasi oleh Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SCHR) dan oleh pemerintah Rusia sendiri.

Pemerintahan Vladimir Putin tidak ingin membuat pernyataan langsung tentang kehadiran ini dan mengundang Turki untuk mendukung gencatan senjata di wilayah Nagorno-Karabakh.

Di sisi lain, Al-Arabiya mengklaim bahwa pernyataan Menteri Pertahanan Turki, Hulusi Akar,  dan ketiadaan jawaban pemerintah atas pertanyaan parlemen wakil dari Partai Rakyat Demokratik (HDP), “mengukuhkan partisipasi Turki dengan mengirimkan tentara bayaran dalam konflik Kaukasia ”.

Dalam wawancara yang dilakukan oleh majalah yang sama, Muhammad Ubaidullah, wakil dari HDP,  menyatakan bahwa Menteri Pertahanan Turki Akar telah memberikan peringatan kepada Armenia untuk menarik pasukannya.

Pemerintah Turki menggambarkan Nagorno-Karabakh sebagai “wilayah yang diduduki Armenia di dalam Azerbaijan”  sambil memastikan dukungan maksimumnya dari Ankara ke negara Azeri. Tepat setelah pertempuran dimulai, Akar pergi ke Baku. Di sana, dia menegaskan dalam beberapa kesempatan bahwa “Azerbaijan tidak sendiri dan kami akan terus mendukung kami”. Hal ini, menurut Al-Arabiya, menunjukkan tanda-tanda yang jelas dari intervensi Turki di wilayah tersebut baik secara politik maupun militer.

Transfer 4000 tentara bayaran

Komunitas internasional belum berani angkat bicara dan Parlemen Turki juga ragu. Karena itu HDP atas nama Sarbel Kemalbay mengajukan permohonan keterangan kepada Rektor DPR, Mevlut Jawish. Permintaan ini mempertanyakan validitas tuduhan dan meminta Pemerintah untuk mengungkapkan apakah transfer 4.000 tentara bayaran Suriah ke Azerbaijan adalah benar.

Mereka diduga dipindahkan dari kota Afrin ke Baku dengan kontrak tiga bulan dengan gaji $ 1.800 sebulan.  Informasi ini juga dibenarkan oleh media internasional lain yang telah melakukan pendekatan kepada tentara bayaran untuk mengetahui dan melaporkan kegiatan rutin mereka.

Anggota parlemen Kemalbay mendasarkan permintaan proposal parlemen pada laporan internasional yang menunjukkan bahwa Azerbaijan telah membeli drone dari Perusahaan Bayraktar  dan menggunakannya untuk menyerang rudal dan tank tentara Armenia. Itu juga mendasarkan permintaannya pada pernyataan SSDH bahwa Turki telah mentransfer 300 tentara bayaran dari Suriah ke Baku.

Parlemen Turki juga meminta menteri luar negeri, Mevlüt Çavuşoğlu, untuk menjawab pertanyaan tentang penggunaan F-16 Turki untuk menembak jatuh pesawat  dan membom sasaran Armenia. Menurut agensi Al-Arabiya, baik permintaan maupun pertanyaan yang ada di dalamnya belum terjawab.

Melalui perusahaan Sadat

Kelompok parlemen HDP mencurigai Turki mentransfer tentara bayaran melalui berbagai anak perusahaan perusahaan Sadat.  Organisasi yang dipimpin oleh pensiunan Brigjen Adnan Tanriverdi ini  beranggotakan 23 pensiunan perwira dari berbagai unit Angkatan Bersenjata Turki. Tanriverdi adalah penasihat keamanan Presiden Turki dan memulai pekerjaannya dengan Sadat pada Februari 2012.

Senada, Ubaidullah dalam wawancara yang diberikan kepada Al-Arabiya menjelaskan bahwa perusahaan ini menyediakan jasa logistik dan militer,  transfer senjata dan melatih tentara bayaran untuk dibawa ke daerah konflik dengan menggunakan paspor palsu. “Sadat juga berada di balik transfer tentara bayaran ke Libya melalui Suriah, seperti yang sekarang terjadi dengan Azerbaijan melalui Gaziantep,” lawannya menjelaskan.

Gerakan memusingkan pada perang Kaukasus ini terjadi pada saat seruan internasional terus mematuhi gencatan senjata yang tidak pernah dihormati.  Diharapkan Minggu depan kedua negara yang terlibat konflik akan mencapai kesepakatan untuk menghentikan permusuhan. Memang, Jumat depan kedua menteri pertahanan akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, untuk merundingkan gencatan senjata ini.

Pos terkait