China Memberi Otorisasi Penjaga Pantai untuk Menembak Kapal Asing saat AS Mengirim Grup Serangan Kapal Induk ke Laut China Selatan

  • Whatsapp
Dalam foto tak bertanggal yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua, seorang pembom H-6K Tiongkok berpatroli di pulau dan terumbu karang di Laut Cina Selatan.

Jurnalpatrolinews – Beijijng : Pada hari Minggu, kelompok serangan kapal induk AS yang dipimpin oleh USS Theodore Roosevelt memasuki Laut China Selatan untuk “operasi rutin”. Sebelumnya, Jepang mengeluarkan teguran atas klaim China di perairan strategis tersebut. Pentagon membalas dengan berjanji untuk melindungi Senkakus – pulau Laut China Timur yang dikendalikan oleh Tokyo tetapi juga diklaim oleh Beijing.

Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional – badan legislatif tertinggi China, telah memberikan otoritas kepada Penjaga Pantai untuk menggunakan “segala cara yang diperlukan,” termasuk menembaki kapal asing, untuk melindungi wilayah di mana China mengklaim yurisdiksinya, South China Morning Post melaporkan, mengutip teks dokumen.

Bacaan Lainnya

Undang-undang tersebut, yang disahkan Jumat, juga dilaporkan memungkinkan pasukan Penjaga Pantai untuk melancarkan serangan pendahuluan terhadap kapal asing tanpa peringatan sebelumnya jika komandan menganggap langkah seperti itu perlu, dan mencakup ketentuan di mana personel Penjaga Pantai dapat naik dan memeriksa kapal asing. Hal ini juga memungkinkan pasukan Penjaga Pantai untuk menghancurkan bangunan milik negara lain yang dibangun di wilayah yang diklaim oleh China.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan bahwa undang-undang tersebut sejalan dengan praktik internasional, menambahkan bahwa Beijing “akan tetap berkomitmen untuk menegakkan perdamaian dan stabilitas di laut.”

Beijing mengklaim kendali atas sebagian besar Laut China Selatan – wilayah maritim strategis yang berfungsi sebagai jalur utama untuk pelayaran internasional dan merupakan sumber utama penangkapan ikan dan sumber daya hidrokarbon yang belum dimanfaatkan.

Beberapa bagian perairan juga diklaim oleh Vietnam, Malaysia, Brunei, Filipina, dan Taiwan. AS, yang bukan penggugat dalam sengketa tersebut, mulai melakukan misi “kebebasan navigasi” di wilayah tersebut pada awal 2010-an, setelah Menteri Luar Negeri Hillary Clinton mencap badan air itu sebagai “masalah kepentingan nasional AS. ”

Beijing telah berulang kali mengkritik “campur tangan”  AS di kawasan itu, dan menuntut agar negara-negara di kawasan itu diizinkan untuk menyelesaikan perselisihan itu secara mandiri.

Pos terkait