Dengan Kekhawatiran Ini, Biden Terpaksa Lancarkan Serangan Udara ke Somalia

  • Whatsapp
Kredit Foto: AP Photo

JurnalPatroliNewsPresiden Joe Biden terpaksa memerintahkan serangan udara pertamanya terhadap target Jihadi di Somalia di tengah meningkatnya serangan teror yang mengkhawatirkan di seluruh Afrika. Jet tempur Amerika Serikat (AS) membom benteng al-Shabaab di barat negara itu pada Selasa (20/7/2021) dalam upaya untuk menghentikan kelompok Islam yang melancarkan kampanye teror di seluruh wilayah.

Serangan udara tersebut dilakukan oleh unit Africa Command (AFRICOM) AS dan pasukan Somalia di pos-pos Jihadi di Galkayo, Pentagon mengkonfirmasi. Badan mata-mata mengkonfirmasi tidak ada korban sipil akibat serangan udara tersebut.

Bacaan Lainnya

The Sun pada Rabu (21/7/2021) melaporkan, Washington sangat ingin menghentikan kelompok-kelompok teror seperti al-Shabaab dalam merebut lebih banyak wilayah, yang karena keterpencilannya, telah menjadi rumah bagi kelompok-kelompok Islam radikal selama beberapa dekade.

Al-Shabaab, yang berarti “Pemuda” dalam bahasa Arab, telah mencoba untuk memaksakan sebuah negara Islam di Somalia sejak didirikan pada tahun 2006. Kelompok ini juga terlibat dalam serangan di negara tetangga Kenya dan Yaman.

Afrika saat ini berada dalam cengkeraman pemberontakan Islam dengan organisasi radikal seperti Boko Haram di Nigeria dan Al Qaeda dan ISIS yang mengklaim wilayah di benua itu.

Pertempuran siap

Ini adalah serangan AS pertama terhadap sasaran Somalia sejak 19 Januari –sehari sebelum Biden dilantik sebagai Presiden– ketika AFRICOM mengumumkan telah membunuh tiga gerilyawan Shabaab dalam dua serangan udara di Jamaame dan Deb Scinnele.

Serangan udara menandai babak baru dalam strategi militer pemerintahan Biden, yang sebelumnya membatasi penggunaan drone di luar teater perang AS. Militer AS juga menyerang sasaran al-Shabaab pada bulan Desember, berhasil membunuh delapan tersangka teroris dan melukai dua lainnya di selatan negara itu.

Orang-orang yang tewas dalam serangan itu, yang terjadi di dekat kota Jilib pada 10 Desember, dilaporkan adalah ahli bahan peledak yang bekerja untuk kelompok tersebut.

Rekaman udara yang dirilis oleh pasukan AFRICOM menunjukkan sepasang garis bidik melayang di atas sebuah bangunan kecil sebelum dihantam dan meledak. Api kemudian terlihat membakar dan asap mengepul dari satu sisi struktur, sementara orang-orang terlihat berlarian keluar dari sejumlah bangunan yang lebih besar di dekatnya.

Militer AS mengatakan tidak ada warga sipil yang diperkirakan tewas atau terluka dalam serangan itu. Namun, ada kekhawatiran wilayah itu bisa menjadi pertumpahan darah lebih lanjut setelah kematian panglima perang Boko haram Abubakar Shekau pada bulan Juni.

Shekau dikatakan telah meledakkan dirinya saat dia diburu oleh kelompok teror saingannya Negara Islam Provinsi Afrika Barat (Iswap), yang sekarang siap untuk mendominasi wilayah tersebut.

Kematian pemimpin teroris terlama di dunia yang dilaporkan –yang pernah ditolak oleh ISIS karena terlalu radikal– meninggalkan kekosongan yang dapat memicu lebih banyak pertumpahan darah, kata para analis.

“Ada perpecahan di antara pengikut Shekau tentang apakah akan bergabung dengan Iswap sekarang atau melawan Iswap,” kata Jacob Zenn, editor dari Jamestown Foundation Terrorism Monitor, kepada BBC.

“Tidak pernah ada rencana diktator kelompok itu menemui ajalnya. Tampaknya sekarang akan ada periode kacau,” tambahnya.

Laporan mengklaim beberapa anggota Boko telah dibubarkan atau beralih kesetiaan, tetapi setidaknya satu faksi tetap setia kepada mendiang pemimpin. Para ahli mengatakan mereka bisa bergabung dengan kelompok Islam lainnya dan mengobarkan perang baru melawan Iswap –dengan jutaan warga sipil terjebak di tengah.

Al-Shabaab adalah kelompok Islam yang aktif di Somalia dan Kenya serta Yaman dan yang militannya bertanggung jawab atas sejumlah serangan besar dalam beberapa tahun terakhir.

Pos terkait