Ditengah Krisis Ukraina, Pemerintah Irlandia Protes Rencana Latihan Tembak Kapal Perang Rusia, Tapi …

Foto: tellerreport

JurnalPatroliNews – DUBLIN – Dublin memprotes rencana pengerahan kapal perang Rusia untuk latihan tempur besar-besaran di dekat wilayah perairan Irlandia.

 Langkah Moskow itu dinilai sudah terlalu jauh ketika ketegangan terkait krisis Ukraina dirasakan di seluruh Eropa.

Bacaan Lainnya

Protes disampaikan Menteri Luar Negeri Simon Coveney saat berbicara kepada wartawan di Brussels pada hari Senin. Coveney mengatakan dia telah memperingatkan duta besar Rusia di Dublin bahwa latihan tempur itu tidak diterima oleh pemerintah Irlandia.

Namun, dia mengakui bahwa para pejabat tidak memiliki kekuatan untuk mencegah hal ini terjadi karena akan berlangsung di perairan internasional.

Kapal-kapal perang Rusia akan berpartisipasi dalam latihan tembak yang merupakan bagian dari rangkaian latihan perang secara terpisah yang lebih luas di Laut Mediterania dan Laut Utara, serta Atlantik Timur Laut dan Samudra Pasifik.

Lebih dari 140 kapal perang dan kapal pendukung serta sekitar 10.000 tentara direncanakan akan ambil bagian dalam manuver Februari mendatang.

Coveney mengakui bahwa rencana latihan tempur kapal-kapal perang Rusia akan berlangsung di perairan internasional, yang berjarak 240km (150 mil) dari lepas pantai barat daya Irlandia.

 Namun, dia mencatat bahwa perairan itu termasuk dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE) negaranya.

“Rusia, di bawah Hukum Laut Internasional, tentu saja dapat melakukan latihan militer di perairan internasional, tetapi itu adalah fakta bahwa mereka memilih untuk melakukannya di perbatasan barat, jika Anda suka, di lepas pantai Irlandia,” kata Coveney.

 “Ini bukan waktunya untuk meningkatkan aktivitas dan ketegangan militer dalam konteks apa yang terjadi dengan Ukraina saat ini, jadi saya pikir penting untuk memberi tahu rekan-rekan saya tentang niat itu,” ujarnya, seperti dikutip Russia Today, Selasa (25/1/2022).

Pos terkait