Dunia Mendukung Hilangnya Palestina Atas Nama “Perdamaian”

  • Whatsapp
Duta Besar AS untuk Israel David Friedman berbicara di atas panggung selama pembukaan kedutaan AS di Yerusalem pada 14 Mei 2018 [Lior Mizrahi / Getty Images]

Jurnalpatrolinews – Deir Ezzor :  Duta Besar AS untuk Israel David Friedman tidak meragukan alasan di balik perjanjian normalisasi baru-baru ini dengan negara-negara Arab, yang dipuji oleh komunitas internasional sebagai kesempatan untuk memulai negosiasi tentang kompromi dua negara. Di latar belakang, diplomasi UEA yang dipuji, yang menunda proses aneksasi dan dipuji sebagai pencapaian bagi rakyat Palestina, telah mencapai tujuannya untuk menormalkan langkah selanjutnya.

“Ketika kami merasa telah menghabiskan upaya ini,” kata Friedman mengacu pada mendorong lebih banyak negara untuk menormalisasi hubungan dengan Israel, “tentu saja kami akan membantu Israel meresmikan perbatasannya, termasuk komunitas di Yudea dan Samaria [Tepi Barat yang diduduki]. ” Dia menggambarkan Liga Arab sebagai “yang terdiri dari mitra normalisasi potensial.”

Bacaan Lainnya

Dengan kata-kata yang mengingatkan pada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Friedman menegaskan bahwa aneksasi wilayah Palestina yang diduduki tidak dibatalkan atau ditinggalkan, tetapi ditangguhkan. “Menangguhkan menurut definisi bersifat sementara.”

Sekarang komunitas internasional memiliki pandangan yang jelas tentang apa yang mereka coba putar sebagai terobosan diplomatik, mungkin Otoritas Palestina dapat berhenti mencari dukungan dari PBB, yang mendorong aneksasi ilegal yang tak terhindarkan sambil berpura-pura menentang ekspansi pemukiman kolonial Israel.

Penggabungan dari apa yang ingin dicapai oleh kompromi dua negara dan kesepakatan abad ini dari Presiden AS Donald Trump adalah apa yang tampaknya menjadi tujuan komunitas internasional, bahkan jika ini dipromosikan melalui paradigma yang berbeda.

Friedman berpidato di konferensi online Forum Kebijakan Kohelet, di mana Netanyahu juga berpartisipasi, menunjukkan bahwa perjanjian normalisasi menunjukkan kekuatan Israel di wilayah tersebut.

“Negara adidaya global mengatakan konsesi akan membawa perdamaian dan perdamaian akan membawa keamanan,” bantah Netanyahu. “Rencana berbahaya ini, jika itu terjadi, akan membuat Israel rentan dan lemah.”

Namun Israel memberikan pengaruh yang cukup pada kekuatan dunia untuk memastikan bahwa itu tidak dibiarkan rentan, dan konsesi yang dibicarakan Netanyahu tidak pernah menjadi kewajiban Israel, yang tidak pernah dibuat.

Teguran bukanlah konsesi, dan kompromi dua negara juga bukan sebuah konsesi, mengingat hal itu memungkinkan Israel untuk memutuskan nasib penduduk asli Palestina dan tanah mereka.

Tanpa pengakuan politik atas hak kembali Palestina, semua konsesi yang dibicarakan Netanyahu adalah kerugian Palestina, dan aneksasi hanya akan meresmikan proses kolonisasi yang diam-diam didukung oleh komunitas internasional dengan kedok pemaksaan dua negara.

Permukiman dan aneksasi Israel sama-sama melanggar hukum internasional. Kesepakatan normalisasi digunakan oleh AS dan komunitas internasional untuk mengalihkan fokus kembali ke diplomasi yang memenuhi tuntutan Israel.

Dari Maret hingga Agustus tahun ini, Israel meningkatkan penghancuran struktur Palestina yang didanai Uni Eropa, namun Uni Eropa belum berbicara menentang kemunafikan “menangguhkan” aneksasi hanya untuk mengamankan konsensus yang memadai atas tindakan ilegal.

Demikian pula, PBB hanya berbicara tentang peluang dalam hal diplomasi, sambil membatalkan hak yang konon diperjuangkannya.

Perdamaian – istilah yang disukai oleh komunitas internasional – adalah dugaan Israel. Apa yang didefinisikan Israel sebagai perdamaian, yaitu peningkatan militerisasi atas nama keamanan, mengikat ujung-ujung longgar proyek kolonial bersama.

Jika komunitas internasional tidak menentang aneksasi secara politik, dan jika PA terus bersikeras menerapkan kebijakan yang tidak berfungsi dan eksploitatif untuk diduga memajukan perjuangan Palestina, pesan yang mendasarinya tidak lain adalah dukungan atas penghilangan total Palestina.

Pos terkait