Erdogan Kalah di Libya : Tentara Bayaran Yang Belum Dibayar Kembali Ke Suriah!

  • Whatsapp
Kelompok pejuang Suriah pertama yang kembali dari Libya

Jurnalpatrolinewsa – Aleppo : Hari Kamis kemarin, sumber swasta mengatakan kepada kantor berita STEP bahwa 50 tentara bayaran Suriah yang pergi ke Libya untuk berperang kembali ke Suriah melalui Turki, melintasi koridor militer dari kota Kilis Turki di provinsi Azaz Aleppo, lapor periskop Balkan.

Sumber tersebut, yang memilih untuk tidak disebutkan namanya, menjelaskan bahwa para pejuang yang kembali hanya menerima seperempat dari gaji bulanan yang mereka sepakati.

Bacaan Lainnya

Dia menambahkan bahwa para pejuang hanya dibayar $ 500 sebulan, bukan $ 2.000 seperti yang disepakati dan bahwa mereka belum menerima gaji yang disepakati selama lebih dari lima bulan.

Sumber yang sama menunjukkan bahwa ini adalah gelombang pertama tentara bayaran Suriah di Libya yang kembali ke Suriah sejak awal tahun baru, setelah informasi tentang ketidakpuasan mereka terhadap perlakuan oleh kelompok pro-Turki di Libya, yang bereaksi terhadap pembayaran mereka.

Mereka menyerah dan pergi melalui laut menuju Italia

Seperti yang diketahui, sebagian besar pejuang yang kembali hari ini telah menyerahkan laporan medis untuk penyakit kronis, cedera, patah tulang, dll.
Sumber mengatakan kepada kantor berita Step pada 6 Januari bahwa beberapa tentara bayaran Suriah yang setia kepada Turki telah meninggalkan Libya menuju Eropa melalui laut.

Sumber itu mengkonfirmasi pada saat itu bahwa alasan pelarian itu adalah perlakuan buruk oleh para pemimpin Turki dan kepemimpinan pasukan Kesepakatan Nasional Libya, yang bertanggung jawab atas pasukan tentara bayaran Suriah di Libya.

Mereka telah mengeluh selama berbulan-bulan, karena para pemimpin kelompok pro-Turki di Tripoli mencuri gaji mereka, memberi mereka hanya seperempat dari gaji yang telah disepakati yang telah mereka tandatangani dengan mereka.

Perlu dicatat bahwa ada laporan bahwa jumlah tentara bayaran Suriah di Libya melebihi 16.000 pejuang, yang dikirim Turki dari Suriah utara untuk bertempur bersama pasukan Kesepakatan Nasional Libya yang didukung Turki.

Pos terkait