Faksi Yang Berseteru, Ketidakpuasan Populer Tumbuh di Kota Ras Al Ain (Seri Canier) Atas Bentrokan Berdarah Kemarin Antara Anggota “Sultan Murad”

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Provinsi Al-Hasaka : Observatorium Suriah telah memantau ketidakpuasan populer yang besar di kota Ras al-Ain (Seri Kanier) dan sekitarnya, setelah peristiwa berdarah yang terjadi di daerah itu kemarin malam, setelah pertempuran bersenjata yang hebat meletus antara anggota faksi “ Sultan Murad ”. 

Bentrokan tersebut mengakibatkan korban di antara warga sipil, seperti lima orang, termasuk seorang wanita dan seorang anak, tewas, serta kerusakan rumah akibat peluru yang tidak pandang bulu.

Bacaan Lainnya

Aktivis SOHR telah mendokumentasikan lonjakan jumlah korban tewas dalam pertarungan antar faksi di antara anggota “Sultan Murad” di kota Ras Al-Ain dan sekitarnya. Lima warga sipil, termasuk seorang wanita dan seorang anak, tewas setelah beberapa peluru menghantam lingkungan pemukiman di kota Ras Al-Ain. Selain itu, jumlah korban jiwa di antara anggota “Sultan Murad” telah melonjak menjadi tujuh, sementara 15 lainnya luka-luka, beberapa serius, dan mereka dibawa ke rumah sakit di Turki.

Sumber SOHR baru saja mendokumentasikan tewasnya lima anggota Fraksi “Sultan Murad” dan 16 lainnya luka-luka: 12 anggota dari fraksi yang sama dan empat warga sipil, menyusul bentrokan sengit yang meletus malam ini di antara anggota “Sultan Murad” di Al Pos pemeriksaan Duwayrah di pedesaan Ras Al-Ain di pedesaan Al-Hasakah.

Bentrokan tersebut kemudian meluas ke kota Ras Al-Ain yang menyebabkan kepanikan di antara warga sipil karena tembakan tidak pandang bulu di dekat daerah konflik, karena pihak yang bertikai menggunakan senjata ringan dan menengah serta RPG.

Menurut sumber SOHR, bentrokan berkobar setelah sengketa bagi hasil di pos pemeriksaan Al-Duwayrah dan penangkapan anggota faksi “Sultan Murad”.

Pos terkait