Februari 2021, Jet Rusia Melakukan 1.500 Serangan Udara di Gurun Suriah, Menewaskan Hampir 80 Anggota ISIS

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Aleppo : Pasukan Rusia menyelesaikan mereka 65 bulan operasi militer di Suriah. Pada bulan kelima dari tahun 6 intervensi Rusia di Suriah, aktivis SOHR mendokumentasikan tidak ada kematian warga sipil akibat serangan udara Rusia.

Selama 65 bulan operasi militer Rusia di Suriah, aktivis SOHR mendokumentasikan kematian 79 anggota ISIS karena serangan udara Rusia pada posisi mereka di gurun Suriah, sebagian besar tewas di Aleppo-Hama-Al-Raqqah segitiga.

Bacaan Lainnya

Antara 30 September 2015 dan 28 Februari 2021, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mendokumentasikan kematian 20.637 orang. Rincian korban jiwa adalah sebagai berikut:

8.661 warga sipil: 2.098 anak di bawah usia delapan belas tahun, 1.317 perempuan di atas usia delapan belas tahun, 5.246 laki-laki dan kaum muda 5.766 anggota ISIS

6.210 pejuang pemberontak dan faksi Islam, Hayyaat Tahrir al-Sham, Partai Islam Turkestani, dan pejuang dari bangsa Arab dan asing.

Sumber SOHR telah melaporkan bahwa Rusia menggunakan “bahan peledak jenis Thermite” dalam serangan udara mereka, zat yang terdiri dari bubuk aluminium dan besi oksida yang menyebabkan luka bakar karena terus menyala selama sekitar 180 detik; beberapa bom yang digunakan oleh jet Rusia di wilayah Suriah dimuat dengan zat ini.

Telah ditemukan bahwa mereka adalah bom pembakar cluster “RBK-500 ZAB 2.5 SM” yang masing-masing memiliki berat sekitar 500 kg (sekitar 1.100 pon) dan dijatuhkan oleh pesawat militer. Mereka membawa bom anti-individu dan anti-kendaraan berukuran kecil dari jenis tersebut (AO 2.5 RTM), sarat dengan 50 hingga 110 bom berukuran kecil yang diisi dengan “Thermite”, yang akan tumpah ketika meledak; jangkauan bom anti-individu dan anti-kendaraan ini mencapai 20 hingga 30 meter. (***/. dd – syriahr)

Pos terkait