Gelombang Serangan Udara Israel Menghantam Perbatasan Suriah-Irak

  • Whatsapp
Foto : Syriahr

Jurnalpatrolinews – Deir Al Zour : Pada malam Rabu 13 th  Januari, gelombang serangan udara dilaporkan dilakukan oleh Israel pada posisi milisi yang didukung Iran di Suriah, dalam serangan keempat dalam dua minggu. Wilayah timur Deir al-Zour dan Albu Kamal paling terkena dampak dalam serangan baru-baru ini.

Statistik dari Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris menyatakan bahwa setidaknya 57 orang tewas dan banyak lagi yang terluka dalam serangan itu termasuk 14 tentara Suriah dan 43 milisi Sekutu. Rangkaian penggerebekan ini disebut-sebut sebagai yang paling mematikan sejak 2018.

Bacaan Lainnya

Dilaporkan bahwa kerusakan akibat serangan udara ini masih dikaji dan menuduh Israel “ikut campur secara langsung untuk mendukung organisasi teroris”, khususnya kelompok jihadis ISIS, yang aktif di daerah tersebut.

Observatorium juga melaporkan bahwa beberapa hari sebelum serangan, Brigade Fatimiyah mengirimkan kiriman senjata buatan Iran ke Suriah timur dari negara tetangga Iran. Senjata-senjata ini kemudian disimpan di wilayah yang ditargetkan dalam semalam.

Serangan itu terjadi setelah Israel menuduh musuhnya membangun kekuatan di dalam Suriah dan menggunakan negara itu untuk menyelundupkan senjata canggih ke gerakan Hizbullah Lebanon. Iran diyakini telah mengerahkan ratusan pasukan ke Suriah dan telah mempersenjatai, melatih, dan mendanai ribuan milisi Muslim Syiah untuk mendukung pasukan yang setia kepada Presiden Bashar al-Assad dalam perang saudara Suriah selama sembilan tahun.

Selain itu, pemboman itu terjadi beberapa hari setelah Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menyebut Iran sebagai “sponsor terorisme negara terbesar di dunia,” dan sebagai sekutu setia Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Donald Trump akan meninggalkan jabatannya. Namun, Presiden Joe Biden diperkirakan akan melanjutkan pembicaraan dengan sekutunya Iran seputar kesepakatan nuklir yang ditentang Israel.

Kepala staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF), Gen Aviv Kochavi, telah mengatakan kepada media Israel bahwa “kubu Iran di Suriah mengalami perlambatan yang jelas sebagai akibat dari aktivitas IDF, tetapi kami masih memiliki jalan panjang untuk pergi. selesaikan tujuan kami. ” Sebagai akibat dari perang yang sedang berlangsung di Suriah, lebih dari 387.000 orang telah terbunuh dan jutaan orang terus mengungsi setelah penindasan brutal terhadap protes anti-pemerintah.

Sebagian besar bantuan kemanusiaan yang mendukung Suriah setelah sejumlah besar serangan udara mulai tahun 2020 dan seterusnya telah dikirim oleh Yayasan Bantuan Kemanusiaan IHH yang telah membantu lebih dari 1,2 juta orang di Suriah. Sebagai akibat dari semua serangan ini, orang-orang sangat membutuhkan makanan dan kebersihan dasar, yang dapat disediakan oleh IHH untuk mereka.

Sebagai bagian dari operasi mereka di Suriah, IHH terus melakukan operasi bantuan kemanusiaan yang berfokus pada pemeliharaan perdamaian dan layanan makanan dan tempat tinggal darurat.  (***/. dd – syriahr)

Pos terkait