Hamas – Abu Zuhri: Jika Benar Informasi Tentang Kunjungan Netanyahu ke Arab Saudi “Berbahaya”

  • Whatsapp
Pemimpin Hamas Sami Abu Zuhri

Jurnalpatrolinews – Ramallah : Pemimpin Hamas Sami Abu Zuhri membenarkan bahwa “informasi tentang kunjungan Netanyahu ke Arab Saudi berbahaya, jika benar.”

Dalam tweetnya di Twitter, Abu Zuhri menyebut hari ini, Senin, “Arab Saudi untuk mengklarifikasi apa yang terjadi, karena ini adalah penghinaan terhadap bangsa dan menyia-nyiakan hak Palestina.”

Bacaan Lainnya

Anggota Komite Sentral Gerakan Anak-Anak Negeri, Ahmed Khalifa, mengungkapkan kepada Al- Mayadeen bahwa kepala Shin Bet telah menghadiri pertemuan Neom dengan Bin Salman.

Khalifa menambahkan, “Netanyahu harus pergi ke Arab Saudi pada waktu selain dari apa yang dia rencanakan membawa banyak hal,” mencatat bahwa “ketakutan utama Netanyahu sekarang adalah bahwa Biden akan kembali ke perjanjian nuklir dengan Iran.”

Dia menekankan bahwa “Netanyahu pergi ke Arab Saudi untuk mengatakan bahwa Israel dan Teluk memiliki satu sikap terhadap Iran,” mencatat bahwa “Arab Saudi menerima pukulan serius di Aramco.”

Khalifa menilai bahwa “pembicaraan sekarang tidak terkait dengan tindakan militer terhadap Iran, melainkan untuk mencoba mencegah setiap perubahan kebijakan AS terhadapnya.”

Media Israel mengungkapkan rincian kunjungan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, ke Arab Saudi pada hari Minggu, untuk bertemu dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Situs berita Ibrani Walla mengatakan bahwa kepala Mossad Yossi Cohen menemani Netanyahu dalam perjalanan rahasianya, dan menambahkan bahwa Netanyahu tiba di Neom, dengan pesawat milik pengusaha Israel, Udi Angel.

Menurut data dari situs pelacakan penerbangan, pesawat lepas landas dari entitas Israel pada pukul 17.00 kemarin, Minggu, dan langsung menuju ke pantai Laut Merah dan kembali lima jam kemudian.

Surat kabar “Haaretz” melaporkan bahwa pesawat itu terbang ke Neom untuk pertemuan antara Netanyahu, Bin Salman dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo di sana pada hari Minggu.

Menurut situs Israel i24news, ketika Netanyahu sedang dalam perjalanan ke Arab Saudi, sebuah rapat kabinet dijadwalkan berlangsung mengenai virus Corona.

Kantor perdana menteri entitas mengumumkan, pada Sabtu malam, bahwa pertemuan akan ditunda hingga Senin, karena dua menteri, Ze’ev Elkin dan Yitzhar Shai, belum selesai menyiapkan rekomendasi tentang penggunaan alat digital untuk mengurangi penyakit.

Pos terkait