Hampir 800 Tentara Bayaran Suriah Yang Direkrut Oleh Turki Tewas di Libya Dan Karabakh

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Beirut : Lebih dari 800 tentara bayaran Suriah yang direkrut oleh Turki dari kelompok-kelompok berhaluan Salafi yang menentang kediktatoran Bashar al-Assad tewas dalam perang di Libya dan Nagorno-Karabakh, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) hari ini.

Dalam sebuah pernyataan, LSM tersebut menyatakan bahwa 496 dari tentara bayaran ini, termasuk beberapa anak di bawah umur, tewas di Libya dan 293 meninggal dalam perang Karabakh, sementara beberapa ratus lainnya terluka atau kehilangan kontak dengan mereka setelah mereka direkrut. oleh dinas intelijen Turki

Bacaan Lainnya

Menurut observatorium tersebut, sejak Desember lalu Presiden Turki Recep Tayeb Erdogan memutuskan untuk campur tangan langsung dalam perang saudara di Libya untuk mendukung Pemerintah Kesepakatan Nasional yang diberlakukan oleh PBB di Tripoli (GNA), sebanyak 18.000 tentara bayaran Suriah, termasuk 350 minor. anak-anak, telah dipindahkan oleh Ankara ke bagian barat negara itu.

Dari mereka, total 10.750 kembali ke Suriah setelah menyelesaikan masa kontrak mereka dan menerima gaji mereka, yang menurut investigasi oleh Efe Agency berkisar sekitar 1.500 euro, dengan premi 4.000 euro untuk cedera dan cedera. 10.000 untuk keluarga sebagai kompensasi kematian.

SOHR juga memperingatkan bahwa sekitar 2.500 warga Tunisia juga di antara pejuang swasta yang dikirim oleh Turki ke Libya, banyak dari mereka terkait dengan kelompok jihadis.

Di sisi lain, LSM Suriah menekankan bahwa sekitar 4.000 lebih tentara bayaran Suriah, yang direkrut dari milisi yang setia kepada Presiden Al Assad, telah dipindahkan oleh Perusahaan Keamanan Militer Swasta Rusia “Grup Wagner”, yang dimiliki oleh Yevgueni Prighozin, seorang oligarki dari lingkaran dalam Presiden Rusia Vladimir Putin.

Rusia, bersama dengan Mesir, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Yordania – selain Prancis – mendukung Marsekal Khalifa Hafter, guru eksekutif yang tidak dikenal di timur dan orang yang kuat di negara itu.

Menurut Observatorium yang berbasis di London, jumlah tentara kaya Suriah yang ditransfer ke Azerbaijan untuk perang dengan Armenia berjumlah 2.580, di mana 342 telah kembali “setelah menyerahkan segalanya, termasuk insentif keuangan.”

Pos terkait