IDF Meluncurkan Latihan Terbesarnya Tahun Ini, Mensimulasikan Perang Melawan Hizbullah

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : Pasukan Pertahanan Israel pada Minggu pagi meluncurkan latihan skala besar yang mensimulasikan perang melawan kelompok teror Hizbullah, yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan ofensif militer, katanya.

Latihan multi-hari – dijuluki “Panah Mematikan” – terutama akan fokus pada bagaimana berbagai markas besar dan pusat komando bekerja sama dan berkomunikasi di masa perang, kata militer. Itu juga diatur untuk memasukkan manuver fisik oleh pasukan darat, kapal angkatan laut dan pesawat terbang.

Bacaan Lainnya

“Tujuan dari latihan ini adalah meningkatkan kemampuan serangan IDF dan menguji semua tingkatan [militer] secara terintegrasi,” kata IDF dalam sebuah pernyataan.

Militer mengatakan latihan itu akan mensimulasikan “skenario multi-front yang berfokus pada arena utara.”

IDF percaya bahwa perang di masa depan melawan kelompok teror Hizbullah yang bermarkas di Lebanon tidak hanya akan dilancarkan di Lebanon selatan, tetapi juga akan mencakup serangan dari Suriah dan berpotensi juga Jalur Gaza.

“Markas besar, pasukan wajib militer dan pasukan cadangan mengambil bagian dalam latihan, bersama angkatan udara, angkatan laut dan darat, serta direktorat intelijen, teknologi dan logistik, teleproses dan pertahanan cyber,” kata IDF.

Latihan – yang terbesar yang direncanakan untuk tahun ini – secara signifikan diturunkan karena pembatasan karena virus corona. Meskipun demikian, Kepala Staf IDF Aviv Kohavi menghadapi keprihatinan dan kritik di dalam militer atas keputusannya untuk melanjutkan latihan tersebut meskipun ada pandemi.

“Kami akan menekankan bahwa latihan tersebut telah disesuaikan untuk mengikuti instruksi kesehatan khusus dan dilaksanakan di bawah kepatuhan penuh pada instruksi untuk memastikan kesehatan para peserta,” kata IDF.

Militer memperingatkan Israel bahwa mereka kemungkinan besar akan melihat kehadiran pesawat yang lebih besar dari biasanya di seluruh negeri secara umum dan bahwa orang-orang di kota Haifa dan Ashdod kemungkinan besar akan melihat sejumlah besar pasukan, kendaraan dan kapal di sekitar pelabuhan.

IDF secara umum menganggap kelompok teror Hizbullah sebagai musuh militer paling signifikan. Milisi Syiah yang didukung Iran, dengan siapa Israel berperang pada tahun 2006, diyakini memiliki persenjataan sekitar 130.000 roket dan rudal – koleksi proyektil yang lebih besar daripada yang dimiliki banyak negara – dan organisasi tersebut telah mengumpulkan banyak pengalaman pertempuran dari pertempuran di Suriah selama perang saudara di negara itu.

Pos terkait