IDF Menyusun Opsi Baru Untuk Melawan Ancaman Iran

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : Kepala Staf IDF Letjen. Aviv Kochavi telah menginstruksikan militer untuk menguraikan rencana baru untuk melawan ancaman Iran. Langkah tersebut dipicu oleh langkah baru-baru ini oleh Teheran, yang mengindikasikan rencana untuk mempercepat pekerjaan dalam program nuklirnya.

Direktorat Strategi dan Lingkaran Ketiga IDF, yang lebih dikenal sebagai direktorat Iran, telah ditugaskan untuk membentuk tiga alternatif bagi Israel untuk melemahkan upaya nuklir Iran atau, jika perlu, melawan agresi Iran, yang akan segera disampaikan kepada pemerintah.

Bacaan Lainnya

Upaya itu memerlukan penambahan miliaran syikal ke anggaran pertahanan.

Meskipun Iran telah mengindikasikan ingin merundingkan kesepakatan nuklir baru dengan pemerintahan Presiden terpilih AS Joe Biden yang akan datang, sebagai pengganti pakta yang ditarik Presiden Trump pada tahun 2018, tetapi baru-baru ini telah membuat beberapa langkah yang memungkinkannya. secara signifikan memangkas waktu yang dibutuhkan untuk mengembangkan senjata nuklir, jika ayatollah memutuskan untuk kabur.

Intelijen Militer Israel percaya bahwa begitu Teheran memberikan perintah, itu bisa menjadi situs nuklir militer yang berfungsi penuh dalam waktu satu tahun.

“Iran telah membuat kemajuan dalam beberapa tahun terakhir dalam hal penelitian dan pengembangan, baik pada materi yang diperkaya dan kemampuan ofensif, dan memiliki rezim yang benar-benar ingin memiliki senjata nuklir,” kata Menteri Pertahanan Benny Gantz kepada Israel Hayom .

“Jelas bahwa Israel perlu memiliki opsi militer di atas meja. Ini membutuhkan sumber daya dan investasi, dan saya sedang bekerja untuk mewujudkannya.”

Tindakan Iran baru-baru ini, termasuk mengumpulkan uranium yang diperkaya tingkat rendah, memasang sentrifugal canggih, memperluas beberapa fasilitas nuklir, mengejar pengayaan uranium ke tingkat 20% dan, yang terbaru, mengumumkan rencana untuk memproduksi logam uranium untuk bahan bakar reaktor, berarti susunan republik Islam itu. aset nuklir tumbuh.

Israel yakin ayatollah berencana untuk menggunakan aset ini sebagai pengaruh ketika bernegosiasi dengan pemerintahan Biden, dan telah memperingatkan bahwa melanjutkan kondisi yang dirinci dalam perjanjian nuklir 2015 akan menjadi bencana.

Israel menginginkan perjanjian masa depan dengan Iran untuk memasukkan periode pengawasan yang lebih lama atas program nuklirnya, serta pembatasan penelitian dan pengembangan nuklir, pengembangan dan produksi rudal, dan mengekang aktivitas terorisnya di wilayah tersebut.

Pejabat Yerusalem mengatakan Israel berencana untuk tidak menyisihkan upaya vis-à-vis AS untuk memastikan kesepakatan yang lebih baik dibuat.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berencana untuk menunjuk orang khusus untuk memimpin upaya ini. Dia kemungkinan akan menunjuk Direktur badan intelijen Mossad Yossi Cohen, yang dijadwalkan pensiun pada bulan Juni.

Pos terkait