Kasus COVID-19 India Melampaui 18 Juta, Yang Sebenarnya Mungkin Lima Hingga 10 Kali Lebih Besar Dari Penghitungan Resmi

  • Whatsapp
Pekerja krematorium berjuang untuk mengikuti jumlah korban tewas yang datang (Foto : Sky News)

Jurnalpatrolinews – New Delhi : Total kasus COVID-19 di India melewati 18 juta pada Kamis setelah jumlah infeksi harian yang tercatat di dunia.

Penggali kubur bekerja sepanjang waktu untuk menguburkan korban dan ratusan lainnya dikremasi di tumpukan kayu sementara di taman dan tempat parkir, lapor Reuters.

Bacaan Lainnya

India melaporkan 379.257 infeksi baru dan 3.645 kematian baru pada Kamis, data kementerian kesehatan menunjukkan, jumlah kematian tertinggi dalam satu hari sejak dimulainya pandemi.

Setiap hari, ribuan orang India dengan panik mencari tempat tidur rumah sakit dan oksigen penyelamat hidup untuk kerabat yang sakit, menggunakan aplikasi media sosial dan kontak pribadi. Tempat tidur rumah sakit yang tersedia, terutama di unit perawatan intensif (ICU), akan habis dalam beberapa menit.

Hotel dan gerbong kereta api telah diubah menjadi fasilitas perawatan kritis untuk menutupi kekurangan tempat tidur rumah sakit.

Tetapi meskipun itu adalah produsen vaksin terbesar di dunia, India tidak memiliki persediaan yang memenuhi syarat untuk sekitar 800 juta yang sekarang ini.

Banyak yang mencoba mendaftar untuk vaksinasi mengatakan mereka gagal, mengeluh tentang media sosial yang tidak bisa mendapatkan slot atau bahkan hanya masuk ke situs web, karena berulang kali macet.

India telah melaporkan 147,2 kematian per juta, sementara Brasil dan Amerika Serikat melaporkan angka masing-masing 1.800 dan 1.700.

Namun, para ahli medis percaya angka COVID-19 India yang sebenarnya mungkin lima hingga 10 kali lebih besar dari penghitungan resmi.

Perdana Menteri Narendra Modi telah dikritik karena mengizinkan demonstrasi politik besar-besaran dan festival keagamaan yang telah menjadi acara yang sangat menyebar dalam beberapa pekan terakhir. (***/. dd – irnprs)

Pos terkait