Kasus Covid Eropa Meningkat Tajam, WHO Peringatkan 700.000 Kematian Baru di Kawasan itu Pada Maret 2022

  • Whatsapp
Polisi Austria berpatroli di tempat-tempat umum di Ibu Kota Wina.

JurnalPatroliNews – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa akan ada 700.000 kematian baru di Eropa dan sebagian Asia akibat Covid-19 pada Maret tahun depan.

Jumlah itu akan membuat total kematian di 53 negara di zona yang dikategorikan WHO sebagai kawasan Eropa tersebut melampaui 1,5 juta jiwa.

BACA JUGA :

Kematian terkait Covid yang dikonfirmasi baru-baru ini di kawasan itu berlipat ganda menjadi hampir 4.200 sehari, tambahnya.

WHO juga memperingatkan akan adanya “stres tinggi atau ekstrem” di unit perawatan intensif rumah sakit di 49 negara kawasan itu pada Maret 2022.

Peringatan ini muncul saat sejumlah negara Eropa menggencarkan vaksinasi sambil menerapkan pembatasan-pembatasan baru, yang mengundang aksi protes dan kerusuhan seperti yang terjadi di Belanda dan Belgia

Tingkat infeksi telah meningkat tajam di benua itu.

Sebelumnya, pada Sabtu pekan lalu direktur regional WHO Dr Hans Kluge mengatakan bahwa setengah juta kematian bisa terjadi pada musim semi tahun depan, kecuali langkah pengendalian lebih diperketat lagi di seluruh Eropa – seperti vaksinasi, memakai masker dan penerapan syarat sertifikasi vaksin covid di tempat-tempat umum.

Austria kembali menerapkan karantina nasional atau lockdown penuh ketika gelombang protes terhadap pembatasan baru untuk mengekang infeksi Covid-19 menyebar ke seluruh Eropa.

Sejak Minggu tengah malam waktu setempat, warga Austria diminta untuk bekerja dari rumah dan toko-toko yang tidak penting ditutup.

Tetangga Austria, Jerman, mengeluarkan peringatan keras kepada warganya agar segera divaksin saat tingkat infeksi Covid di gelombang keempat terus bertambah

Pekan lalu Austria menjadi negara Eropa pertama yang menjadikan vaksinasi Covid sebagai persyaratan hukum, dengan undang-undang tersebut akan mulai berlaku pada Februari tahun depan.

Mereka yang tidak divaksinasi sudah dilarang mengunjungi restoran, penata rambut, dan bioskop. Sekarang, mereka dipaksa tinggal di rumah.

Peringatan keras dari Jerman

Sementara itu para politisi di negara tetangganya, Jerman, juga memikirkan tindakan serupa saat unit perawatan intensif di sana sudah mulai terisi penuh dan jumlah kasus mencapai rekor baru.

Menteri Kesehatan Jerman bahkan telah mengeluarkan peringatan paling keras tentang pentingnya mendapatkan vaksin covid.

“Pada akhir musim dingin ini semua orang di Jerman akan divaksinasi, sembuh atau mati,” kata Menkes Jens Spahn dalam konferensi pers di Berlin, Senin.

Jerman berada dalam cengkeraman gelombang keempat virus corona. Kasus meningkat dengan cepat dan banyak rumah sakit penuh.

Spahn mengaku dia menentang membuat vaksin Covid diwajibkan, tetapi itu adalah “kewajiban moral” untuk mendapatkan suntikan karena berdampak pada orang lain.

“Kebebasan berarti mengambil tanggung jawab, dan ada kewajiban kepada masyarakat untuk divaksinasi,” katanya.

Tingkat vaksinasinya termasuk yang rendah di Eropa Barat, baru 68% warga divaksinasi penuh.

Tingkat infeksi Jerman berada pada level tertinggi sejak pandemi dimulai, dan para ahli kesehatan telah memperingatkan gelombang ini bisa menjadi yang terburuk.

Dalam 24 jam terakhir, ada 30.643 infeksi baru – 7.000 lebih banyak dari seminggu sebelumnya. Ini adalah salah satu tingkat tertinggi di dunia.

Pembatasan yang lebih ketat akan diberlakukan. Mereka yang belum divaksinasi dilarang masuk ke tempat-tempat tertentu, dan beberapa penyelenggaraan pasar Natal terkenal di Jerman telah dibatalkan.

Pos terkait