Keamanan Memburuk, Empat Tentara Rezim Dan “Kolaborator” Dibunuh Di Provinsi Daraa Dalam Beberapa Jam

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Provinsi Daraa : Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia: Ketika situasi keamanan memburuk di seluruh provinsi Daraa, sumber SOHR telah melaporkan bahwa pria bersenjata tak dikenal menembak mati seorang anggota dinas intelijen militer berstatus menetap di kota Jasim di utara Daraa.

Karenanya, jumlah pasukan rezim dan “kolaborator” yang dibunuh hari ini di provinsi Daraa telah meningkat menjadi empat, dan mereka adalah sebagai berikut:

Bacaan Lainnya

  • Seorang anggota dinas intelijen militer di kota Jasim.
  • Seorang “kolaborator” dengan pasukan rezim di kota Tasil.
  • Dua anggota dari “4 th Divisi” di kota Tel Shihab.

Sejak awal kekacauan keamanan di Daraa pada awal Juni 2019, aktivis Observatorium Suriah telah mendokumentasikan lebih dari 764 serangan dan upaya pembunuhan dengan tembakan dan ledakan IED, bom motor dan bom mobil. Serangan dan pembunuhan ini merenggut nyawa 503 orang, yang dikategorikan sebagai berikut:

  • 138 warga sipil, termasuk 12 wanita dan 15 anak-anak
  • 220 tentara rezim, loyalis dan kolaborator dengan layanan keamanan rezim
  • 98 pejuang faksi yang menyerang kesepakatan “rekonsiliasi dan permukiman” dengan rezim dan menjadi jajaran cabang keamanan rezim, termasuk mantan komandan
  • 23 Milisi Suriah berafiliasi dengan Hizbullah Lebanon dan pasukan Iran
  • 24 anggota yang disebut Korps 5 yang didirikan oleh Rusia.

Pos terkait