Kemhan Rusia: Teroris (Front Al-Nusra) Sedang Mempersiapkan Provokasi Baru Menggunakan Senjata Kimia di Idlib

  • Whatsapp
Tentara Front Al-Nusra

Jurnalpatrolinews – San’a : Kementerian Pertahanan Rusia mengkonfirmasi bahwa teroris Front Al-Nusra sedang bersiap untuk membuat permainan baru di mana senjata kimia digunakan terhadap warga sipil di pedesaan selatan Idlib untuk menuduh Tentara Arab Suriah.

TASS mengutip wakil kepala Pusat Koordinasi Rusia Hmeimim kementerian, Jenderal Alexander Greenkiewicz, yang mengatakan hari ini bahwa para teroris di Idlib berencana untuk meluncurkan serangan kimia tiruan terhadap penduduk sipil di zona de-eskalasi Idlib sebagai provokasi terhadap pasukan pemerintah dan menuduh Tentara Arab Suriah melakukan itu.

Bacaan Lainnya

Dia menunjukkan bahwa Pusat Koordinasi Rusia “menerima informasi bahwa persiapan sedang dilakukan untuk upaya lain untuk melakukan provokasi menggunakan bahan beracun di bagian selatan zona de-eskalasi di Idlib.”

Jenderal Greenkiewicz mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada tanggal 11 bulan ini bahwa Pusat Koordinasi Rusia “menerima informasi tentang teroris Front Al-Nusra yang mempersiapkan sebuah provokasi menggunakan bahan beracun di selatan Idlib,” menjelaskan bahwa “menurut informasi tersebut, para teroris berencana untuk memotret provokasi dengan partisipasi koresponden asing untuk mempublikasikannya nanti di Internet. Dan media menuduh tentara Suriah menggunakan senjata kimia terhadap warga sipil.

Pada tanggal 23 bulan ini, Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat mengonfirmasi bahwa teroris Jabhat al-Nusra, bekerja sama dengan kelompok teroris “White Helmets” dan dengan dukungan operator mereka, berencana berkoordinasi dengan dinas intelijen rezim Turki untuk melakukan fabrikasi teatrikal di mana senjata kimia digunakan terhadap warga sipil di Idlib setelah mereka menyimpan materi tersebut. Bahan kimia di dalamnya baru-baru ini.

Lebih dari satu kali, Kementerian Pertahanan Rusia mengonfirmasi keberadaan laboratorium untuk menyiapkan dan menyiapkan bahan beracun bagi organisasi teroris di Idlib, yang dijalankan oleh para spesialis dan ahli yang dilatih di Eropa untuk digunakan dalam implementasi serangan kimia palsu terhadap warga sipil untuk menuduh negara Suriah.

Pos terkait