Macron : Perancis Tidak Akan Menyerah Setelah “Serangan Teroris Islam” di Nice

  • Whatsapp
Presiden Prancis Emmanuel Macron mengunjungi tempat serangan pisau di Nice. (Foto : AFP)

Jurnalpatrolinews – Nizza  : Presiden Emmanuel Macron bersumpah Kamis bahwa “Prancis tidak akan menyerah pada nilai-nilai kami” setelah seorang pria yang memegang pisau membunuh tiga orang di sebuah gereja dalam apa yang dia sebut sebagai “serangan teroris Islam”.

Macron menyampaikan belasungkawa kepada umat Katolik di negara itu setelah pembunuhan itu, dan mendesak orang-orang dari semua agama untuk bersatu dan tidak “menyerah pada semangat perpecahan”.

Bacaan Lainnya

Itu adalah serangan ketiga dalam dua bulan di Prancis di tengah kehebohan yang berkembang atas karikatur Nabi Muhammad yang diterbitkan ulang oleh surat kabar satir Charlie Hebdo.

Konfrontasi dan serangan lainnya dilaporkan Kamis di kota selatan Avignon dan di kota Jeddah, Saudi, tetapi tidak segera jelas apakah mereka terkait dengan serangan di Nice.

Pos terkait