Media China : Rafale Tidak Akan Bisa Melawan J-20

  • Whatsapp
Rafale (kanan), jet J-20 China (kiri)

Jurnalpatrolinews – Beijing : India akan menerima gelombang baru jet tempur Rafale buatan Prancis minggu depan sebagai bagian dari kontrak yang sedang berlangsung. Batch pesawat tempur lainnya akan dikirim pada bulan April. Ini akan menambah jumlah pesawat tempur Rafale di neraca Angkatan Udara India menjadi 14 unit.

Saat ini, lapangan terbang utama Rafale di India adalah Pangkalan Angkatan Udara Ambala, yang terletak di bagian utara negara itu.

Bacaan Lainnya

Komando India mencatat bahwa Angkatan Udara akan menambah jumlah pejuang modern di wilayah strategis, termasuk di wilayah yang berbatasan dengan Pakistan dan China.

Media India mengatakan pada saat yang sama bahwa pesawat tempur Rafale “akan menjadi pilihan bagus untuk melawan pesawat J-20 dari RRC.”

Sebagai pengingat, China mengklasifikasikan J-20 sebagai pesawat tempur generasi berikutnya.

Pernyataan pengamat dan petugas India itu diikuti oleh reaksi di media China. Jadi, portal informasi Sina Military di bagian tematik militer mengatakan sebagai berikut:

Klaim bahwa Rafale mampu bersaing secara setara dengan pesawat tempur J-20 tidak dikritik. Ini adalah pesawat dari “kategori berat” yang sama sekali berbeda. Jika J-20 diklasifikasikan sebagai pesawat tempur berat, maka Rafale hampir tidak bisa melampaui pesawat tempur ringan.

Bahkan Barat, termasuk Amerika Serikat, memahami hal ini.

Edisi Cina menulis bahwa India menyesatkan dirinya sendiri, berbicara tentang perbandingan Rafale dan J-20.

Penting untuk ditekankan bahwa India membeli pesawat tempur Rafale dari Prancis dengan harga yang mahal. Bersama dengan pelatihan pilot dan semua senjata, satu pesawat tempur semacam itu berharga sekitar $ 217 juta.  (***/. dd – avpro)

Pos terkait