Menlu Suriah Menyebut Turki Sebagai Sponsor Utama Terorisme Di Wilayahnya

Jurnalpatrolinews – Damaskus : Menteri luar negeri Suriah menuduh Turki pada hari Sabtu sebagai “salah satu sponsor utama teror” di negaranya dan wilayahnya, dan mengatakan bersalah atas “kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan” karena memotong air ke lebih dari selusin kota yang menolak pendudukan Turki.

Dalam bahasa kasar yang tidak biasa, Walid al-Moallem mengatakan “rezim Turki berkuasa” dalam hal “untuk sponsor dan pemodal terorisme.”

Bacaan Lainnya

Dia mengatakan dalam pidato yang direkam sebelumnya pada pertemuan tingkat tinggi pertama Majelis Umum PBB yang diadakan secara virtual karena pandemi COVID-19 bahwa pemutusan pasokan air membahayakan nyawa warga sipil, terutama selama krisis virus corona.

Konflik Suriah sembilan tahun, yang awalnya dimulai sebagai perang saudara, kemudian menjadi pertarungan proxy regional. Turki, yang sekarang menguasai zona di Suriah utara, telah mendukung pejuang oposisi melawan Presiden Suriah Bashar Assad, pejuang Kurdi Suriah, dan kelompok ekstremis ISIS.

Al-Moallem juga menuduh Turki memindahkan “teroris dan tentara bayaran – yang oleh beberapa orang disebut sebagai ‘oposisi moderat’ – dari Suriah ke Libya,” melanggar kedaulatan Irak, menggunakan pengungsi “sebagai alat tawar-menawar melawan Eropa” dan mengajukan klaim “dengan paksa kepada sumber energi di Mediterania. ”

“Rezim Turki saat ini telah menjadi rezim yang nakal dan melanggar hukum di bawah hukum internasional,” kata menteri Suriah. “Kebijakan dan tindakannya, yang mengancam keamanan dan stabilitas seluruh kawasan, harus dihentikan.”

Misi Turki di PBB mengatakan pihaknya “menolak pernyataan delusi rezim Suriah, yang sarat dengan tuduhan menggelikan, secara keseluruhan.”

“Sangat memalukan dan tidak dapat diterima bahwa rezim pembunuh yang kehilangan legitimasinya sejak lama terus menyalahgunakan debat umum Majelis Umum PBB untuk memutarbalikkan fakta,” kata juru bicara misi, yang berbicara tanpa menyebut nama.

“Rezim Suriah bertanggung jawab atas kematian, mutilasi, penculikan, kelaparan dan penghilangan paksa jutaan warga Suriah,” kata juru bicara itu. “Kejahatannya terhadap kemanusiaan, pelanggaran hukum humaniter internasional, dan kejahatan perang telah didokumentasikan dalam laporan PBB yang tak terhitung jumlahnya.”

Al-Moallem menyatakan bahwa pemerintah Suriah “tidak akan menyisihkan upaya untuk mengakhiri pendudukan dengan segala cara yang mungkin di bawah hukum internasional” dari pasukan Amerika dan Turki.

Pasukan AS dikerahkan di negara itu untuk melawan kelompok ISIS.

“Tindakan pasukan ini, yang dilakukan secara langsung atau melalui agen teroris mereka, milisi separatis, atau entitas yang dibuat dan tidak sah, adalah batal demi hukum, tanpa efek hukum,” katanya.

Al-Moallem, yang juga wakil perdana menteri, mengecam sanksi AS, dengan mengatakan sanksi itu menghalangi pengiriman obat dan peralatan penyelamat jiwa selama pandemi.

Dia menyebut “Undang-Undang Perlindungan Sipil Caesar Suriah” yang disahkan oleh Kongres AS sebagai “upaya tidak manusiawi untuk mencekik warga Suriah, seperti George Floyd dan yang lainnya dicekik dengan kejam di Amerika Serikat, dan seperti Israel mencekik warga Palestina setiap hari”.

Floyd, seorang kulit hitam yang diborgol, meninggal 25 Mei setelah seorang perwira kulit putih menggunakan lututnya di leher Floyd untuk menjepitnya ke tanah. Petugas itu dituduh melakukan pembunuhan tingkat dua, pembunuhan tingkat tiga, dan pembunuhan.

Al-Moallem menyerukan kepada semua negara yang terkena sanksi sepihak “dan mereka yang menolak tindakan tersebut untuk menutup rapat terhadap mereka dan mengurangi dampaknya terhadap rakyat kita … melalui kerja sama, koordinasi, dan cara politik, ekonomi dan komersial yang konkret.”

Di bidang politik, dia mengatakan pemerintah Suriah berharap sebuah komite yang diberi tanggung jawab menyusun konstitusi baru untuk negara itu “akan berhasil.” Namun, katanya, ini hanya mungkin “jika tidak ada campur tangan eksternal apa pun dalam pekerjaannya dan oleh pihak mana pun.

Pos terkait