Otoritas Chili Menyebarkan Peringatan Tsunami Palsu, Meminta Maaf Karena Menyebabkan Kepanikan

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Santiago : Pihak berwenang Chili telah meminta maaf karena menyebarkan kepanikan dengan peringatan tsunami yang keliru, menurut laporan.

Gempa berkekuatan 7,1 di Antartika melanda Sabtu pukul 20:36 waktu setempat, timur laut pangkalan ilmiah Chili.

Bacaan Lainnya

Kementerian dalam negeri Chili mengirim peringatan agar daerah pesisir Antartika dievakuasi karena risiko tsunami, tetapi pesan itu juga dikirim ke telepon seluler di seluruh Chili, mendesak orang untuk meninggalkan daerah pesisir, menurut Reuters . 

Kementerian kemudian mengatakan bahwa pesan yang dikirim salah.

“Kami ingin memberikan ketenangan pikiran kepada penduduk, memberitahu mereka bahwa tidak perlu mengevakuasi seluruh wilayah nasional, hanya pangkalan Antartika,” kata Miguel Ortiz dari Kantor Darurat Nasional kementerian pada konferensi pers.

Agensi tersebut menyatakan penyesalan bahwa pesan tersebut menyebabkan begitu banyak kepanikan dan ketidaknyamanan.

Regulator pertambangan Chili Sernageomin mengatakan bahwa setelah gempa, 80 orang dievakuasi dari pangkalan utama Antartika dan 80 orang lainnya dari tiga pangkalan lainnya, menurut New Strait Times . 

Penduduk di kota pesisir Chili La Serena dan Valparaiso mulai meninggalkan rumah mereka setelah menerima peringatan telepon seluler. Setelah mereka mengetahui peringatan itu adalah kesalahan, gempa lain melanda wilayah perbatasan Chili-Argentina.

Tidak ada kerusakan yang dilaporkan dari kedua gempa tersebut.

Pos terkait