Pada Peringatan Kemenangan Kobani : Turki, Tentara Bayarannya Adalah Ancaman Baru Bagi Kawasan, Dunia!

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Damaskus : Pada 15 th September 2014, gerombolan ISIS berbaris menuju kota yang terkepung dari Kobanê dari keempat sisinya, dan hanya beberapa hari berlalu hingga diduduki ratusan desa, dan mencapai pinggiran kota untuk memulai perang brutal yang berlangsung selama 134 hari di jalanannya.

26 th dari Januari 2015 menjadi tanggal bahwa rakyat Kobanê dan daerah tidak akan lupa, ketika para pejuang tangguh dari dalam tembok kota menyatakan kemenangan mereka atas ISIS.

Bacaan Lainnya

Setelah tanggal ini, ISIS mulai runtuh di utara dan timur Suriah dalam menghadapi serangan oleh Unit Perlindungan Rakyat dan Wanita, kemudian Pasukan Demokrat Suriah, hingga kehilangan benteng terakhirnya di kota al-Baghouz pada Maret 2019. .

ISIS telah meneror dunia, karena puluhan negara dipaksa untuk membentuk aliansi untuk mengalahkannya, dan pertempuran yang hilang dari tentara Irak dan Suriah dalam menghadapi tentara bayaran tidak terhitung jumlahnya, operasi teroris yang mereka lakukan di barat dan timur dunia telah merenggut nyawa ratusan orang dari semua etnis dan agama.

Meski ISIS telah meninggalkan tanah yang dikuasainya, sel-selnya masih hidup dan aktif di beberapa wilayah Suriah.

Ancaman baru mengancam kawasan dan dunia!

Ketua Bersama Dewan Eksekutif Administrasi Otonomi di wilayah Efrat, Mohamed Shaheen, mengatakan: “Meskipun tentara bayaran ISIS telah dieliminasi, beberapa sel yang dijalankan oleh Turki masih mencoba untuk merusak Administrasi Otonomi, dan apa yang tidak disembunyikan dari pandangan adalah tentara bayaran yang berada di Afrin, Serêkaniyê, dan Girê Spî, karena para ekstremis di kota-kota yang diduduki ini masih mencoba dengan berbagai cara untuk menjalankan pemerintahan radikal dengan undang-undang ekstremis. ”

Dunia telah menyadari dalam beberapa tahun terakhir bahwa Turki adalah pendukung utama tentara bayaran di Suriah, dan perbatasannya selalu terbuka untuk masuknya orang asing ke Suriah dan Irak untuk bergabung dengan ISIS.

Turki memiliki kamp-kamp di dalam wilayahnya tempat ia melatih warga Suriah, dan di antaranya adalah mantan agen dan pemimpin ISIS.

Ketua Bersama Partai Persatuan Demokrat, Anwar Muslim menjelaskan: “Kurdi, Arab, Turk, Armenia, dan Suriah, semuanya sekarang hidup bersama dalam kebebasan dan demokrasi di wilayah ini, dan mereka menikmati keamanan dan keselamatan, tetapi kehidupan ini bertentangan dengan prinsip Pemerintahan Keadilan dan Pembangunan. Kami dan dunia melihat bahwa ratusan elemen ISIS, pangeran dan hakim telah bergabung dengan tentara bayaran Turki. ”

Bahaya mengharuskan komunitas internasional untuk bertindak

Pengiriman tentara bayaran ini oleh Turki ke Libya dan wilayah Nagorno Karabakh, selain adanya rencana untuk mengirim mereka ke zona konflik lain menjadi indikasi yang jelas bahwa bahaya tersebut kini mengancam seluruh dunia, sama seperti ancaman ISIS beberapa tahun lalu. .

Anwar Muslim menekankan bahwa “Turki dan tentara bayarannya tidak ingin orang-orang di wilayah ini hidup damai di tanah mereka, dan komunitas internasional telah memperingatkan kami akan hal ini, dan kami mengatakan bahwa Turki adalah pihak yang memperdalam krisis Suriah dan bukan pihak untuk solusi.

Solusi untuk krisis Suriah harus ada di tangan warga Suriah. Sekarang ada 5 juta warga yang tinggal di Suriah utara dan timur. Pendapat mereka tidak boleh diabaikan oleh pertemuan internasional. “

Pos terkait