Pasukan Azerbaijan Menghancurkan Unit Militer Armenia di Wilayah Khojavand Nagorno-Karabakh

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Baku : Tentara Azerbaijan telah menghancurkan resimen senapan bermotor Khojavend ketiga dari angkatan bersenjata Armenia, yang ditempatkan di wilayah Khojavand, kata kementerian pertahanan Azerbaijan pada hari Selasa.

“Akibat serangan oleh tentara Azerbaijan, resimen senapan bermotor Khojavend ke-3 dari angkatan bersenjata Armenia, yang ditempatkan di wilayah Khojavand, dihancurkan,” kata kepala layanan pers Kementerian Pertahanan Azerbaijan Kolonel Vagif Dargahli kepada Azertac kantor berita negara.

Bacaan Lainnya

Akibatnya, pihak Armenia mengalami kerugian besar; resimen itu benar-benar dikalahkan, ”kata Dargahli.

Dia menambahkan bahwa komando tentara Armenia mengimbau semua orang untuk mengirimkan kendaraan untuk evakuasi korban tewas dan terluka.

Bentrokan perbatasan meletus Minggu pagi ketika pasukan Armenia menargetkan permukiman sipil Azerbaijan dan posisi militer, yang menyebabkan korban.

Sejak itu, ketegangan terus meningkat dengan Turki berdiri teguh dengan Azerbaijan.

Uni Eropa, Rusia dan NATO, antara lain, telah mendesak penghentian segera bentrokan di sepanjang perbatasan.

Wilayah Nagorno-Karabakh, yang diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan, telah dikuasai oleh separatis Armenia sejak konflik pecah setelah pecahnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Meskipun gencatan senjata disepakati pada tahun 1994, Azerbaijan dan Armenia masih sering saling menuduh melakukan serangan di sekitar Nagorno-Karabakh dan di sepanjang perbatasan Azerbaijan-Armenia.

Ada empat resolusi Dewan Keamanan PBB (DK PBB) dan dua Majelis Umum PBB (UNGA) serta seruan yang tak terhitung banyaknya oleh organisasi internasional yang menuntut penarikan pasukan Armenia pendudukan dari Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah pendudukan Azerbaijan lainnya.

Armenia dan Nagorno-Karabakh mengumumkan darurat militer dan memobilisasi militer mereka pada Minggu, sementara Azerbaijan memberlakukan darurat militer dan jam malam di kota-kota besar.

Pos terkait