Peringatan China Tak Digubris, Kapal Perang Inggris Masuki Laut China Selatan

  • Whatsapp
Helikopter Wildcat Angkatan Laut Inggris menjatuhkan suar di atas kapal perang HMS Defender saat berada di Mediterania Mei lalu. Foto/The Drive

JurnalPatroliNews, London – Kapal perang Angkatan Laut Inggris , HMS Defender, dilaporkan telah memasuki Laut China Selatan untuk operasi kebebasan navigasi. Sebelumnya, Beijing telah memperingatkan London bahwa mereka akan mengambil tindakan untuk menjaga kedaulatan dan keamanannya di wilayah yang diperebutkan.

Hal itu berdasarkan sistem identifikasi otomatis (AIS) yang dikutip oleh media Inggris yang dinukil Sputnik, Selasa (27/7/2021).

BACA JUGA :

Kapal Type 45 Destroyer itu adalah bagian dari kelompok tempur CSG 21 HMS Queen Elizabeth yang baru-baru ini ambil bagian dalam Latihan Konkan.

Latihan terakhir itu melibatkan kapal Angkatan Laut Inggris dan Angkatan Laut India yang terlibat dalam sejumlah latihan maritim. Setelah latihan, kelompok serang kapal induk terpecah sebagian, dengan beberapa kapal menuju Laut China Selatan yang disengketakan, mengabaikan peringatan yang dikeluarkan Beijing sebelumnya.

Laut China Selatan, dengan cadangan hidrokarbon yang signifikan termasuk Kepulauan Paracel dan Spratly, telah lama menjadi sumber ketegangan bagi China dan tetangganya di tengah sengketa perbatasan laut perairan tersebut. China, Vietnam, Filipina, Malaysia, dan Brunei semuanya memiliki klaim yang sama.

Beijing mengklaim hampir semua wilayah Laut China Selatan seluas 1,3 juta mil persegi sebagai wilayah kedaulatannya.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab memperingatkan Beijing bahwa armada Inggris, yang dipelopori oleh kapal baru HMS Queen Elizabeth – yang digambarkan sebagai “bendera” angkatan laut Inggris – akan memasuki Laut China Selatan.

“Benar sekali kami menjalankan dan membela hak, dan kami melakukannya dari laut teritorial Ukraina ke Laut China Selatan,” kata Raab kepada komite urusan luar negeri parlemen.

Kelompok tempur kapal Angkatan Laut Inggris akan melakukan kunjungan ke lima pelabuhan Jepang pada bulan September, kata para pejabat selama kunjungan Menteri Pertahanan Ben Wallace ke Tokyo. Saat dia menggembar-gemborkan misi kelompok tempur Indo-Pasifik pada akhir April, Menteri Pertahanan Wallace menekankan bahwa mereka akan mengibarkan bendera Global untuk Inggris.

Pernyataannya mengikuti tinjauan kebijakan luar negeri baru negara itu, yang disampaikan oleh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson kepada anggota parlemen Inggris pada akhir Maret. Laporan tersebut menunjuk kawasan Indo-Pasifik yang “semakin (menjadi) pusat geopolitik dunia.”

Menanggapi laporan bahwa kapal induk terbaru Inggris akan dikerahkan ke kawasan Pasifik, termasuk laut yang diperebutkan, untuk misi operasional pertamanya, juru bicara pertahanan China Tan Kefei dikutip di South China Morning Post pada awal Januari mengatakan:

“Pihak China percaya bahwa Laut China Selatan tidak boleh menjadi lautan persaingan kekuatan besar yang didominasi oleh senjata dan kapal perang. Sumber sebenarnya dari militerisasi di Laut China Selatan berasal dari negara-negara di luar kawasan ini yang mengirimkan kapal perang mereka ribuan kilometer dari rumah untuk melenturkan otot. Militer China akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga kedaulatan, keamanan dan kepentingan pembangunan serta perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan.”

Sejauh ini belum ada pernyataan resmi dari China terkait laporan kehadiran kapal perang Inggris di perairan yang diperebutkan.

Sebelumnya HMS Defender terlibat dalam insiden yang menegangkan pada akhir Juni ketika kapal perusak itu memisahkan diri dari kelompok tempur Inggris di Mediterania dan memasuki Laut Hitam di mana ia memicu kemarahan Rusia dengan menerobos perairan teritorial di Semenanjung Crimea.

Pelanggaran tersebut mendorong pasukan Rusia untuk menembakkan tembakan peringatan dan mengirimkan pesawat tempur Su-24M untuk menjatuhkan bom di jalur kapal itu setelah mengabaikan peringatan yang menyuruhnya pergi.

Moskow mengecam insiden itu sebagai provokasi yang disengaja, sementara London awalnya menawarkan serangkaian penjelasan tentang apa yang telah terjadi.

Kementerian Pertahanan Inggris membantah bahwa Rusia melepaskan tembakan peringatan apa pun, sementara seorang jurnalis BBC di atas kapal mengkonfirmasi bahwa itu terjadi, sementara Kedutaan Besar Inggris di Moskow menyatakan bahwa kapal itu hanya melakukan lintasan yang tidak merugikan melalui perairan wilayah Ukraina. Namun, sebuah video yang diterbitkan oleh dinas keamanan Rusia menunjukkan kapal mengabaikan peringatan hanya keluar dari perairan Rusia setelah tembakan dilepaskan.

Sementara itu, dokumen sensitif Kementerian Pertahanan Inggris, tertanggal 21 Juni dan menawarkan analisis tentang konsekuensi potensial dari perjalanan kapal perang, ditemukan oleh anggota masyarakat di halte bus di Kent bulan lalu. Dikutip oleh BBC, surat kabar itu menyarankan insiden provokatif itu sengaja dirancang untuk mendapatkan reaksi Moskow.

(sdn)

Pos terkait