Pertahanan Udara Suriah Menembakkan 10 Rudal Ke Fitghter Jet Israel

  • Whatsapp
Foto : Avia Pro

Jurnalpatrolinews – Damskus : Serangan lain oleh pesawat Israel terhadap posisi militer Suriah berakhir dengan respons yang kuat dari Otoritas Penerbangan Sipil (CAA). Jadi, menurut laporan yang diterbitkan oleh IDF, selama serangan terakhir terhadap objek-objek tentara Suriah, sistem pertahanan udara Suriah menembakkan setidaknya 10 peluru kendali anti-pesawat ke pesawat tempur Israel, sementara itu secara khusus ditekankan bahwa SAA serangan dilakukan tepat di pesawat tempur Israel.

Menurut data yang diberikan pihak Israel, 9 dari 10 peluru kendali anti-pesawat Suriah meledak kehilangan targetnya, yang jelas disebabkan oleh penggunaan penanggulangan elektronik Israel, namun salah satu misil tersebut mampu terbang ke selatan. bagian dari Israel – IDF mengakui bahwa kemungkinan intersepsi rudal yang berhasil sangat rendah, dan oleh karena itu anti-rudal yang dilepaskan tidak dapat mencegat sistem pertahanan rudal Suriah.

BACA JUGA :

Menurut penyelidikan, yang sebagian masih dirahasiakan, Suriah menembakkan sekitar 10 rudal anti-pesawat berat S-200 sistem rudal pertahanan udara ke pesawat Israel. Oleh anugerah Tuhan, tidak ada yang terluka. Semua rudal melanjutkan lintasannya tanpa menyebabkan kerusakan.

Rudal ini memiliki mekanisme yang membuat rudal meledak dengan sendirinya jika meleset dari sasaran, itulah sebabnya kebanyakan rudal meledak dengan sendirinya, kecuali satu rudal. Roket yang sama naik ke ketinggian 40.000 kaki (sekitar 12 km), dari mana ia mulai jatuh di bagian selatan negara itu.

“Pada tahap ini, komando pertahanan udara harus memutuskan apakah akan meluncurkan rudal pencegat. Rudal yang dimaksudkan untuk mencegat rudal semacam itu tidak berhasil tepat waktu, dan diperkirakan kemungkinan keberhasilan dalam mencegat kurang dari 50 persen”¬† lapor outlet berita Israel “NZIV”, mengutip sumber di departemen pertahanan Israel.

Fakta bahwa militer Suriah mulai menyerang pejuang Israel menunjukkan bahwa informasi yang sebelumnya diberikan kepada Avia.pro tentang pemberian izin bagi militer Rusia untuk menyerang sasaran Israel bahkan di langit di negara tetangga dapat diandalkan, sementara tentara Suriah dapat menggunakan tidak hanya kompleks S-200, tetapi juga kompleks S-300 yang jauh lebih baru dan lebih efisien.  (***/. dd Рavpro)

Pos terkait