Profesor Jonathan Van-Tam : Orang Yang Divaksinasi Masih Bisa Menyebarkan Virus

  • Whatsapp
Jonathan Van Tam berbicara pada konferensi pers di Downing Street (Gambar: Getty Images)

Jurnalpatrolinews – London : Vaksin mungkin tidak sepenuhnya mencegah orang menularkan Covid-19 kepada orang lain, wakil kepala petugas medis Inggris sekali lagi memperingatkan.

Profesor Jonathan Van-Tam mengatakan orang-orang yang telah menjalani suntikan harus tetap mematuhi pembatasan penguncian.

Jika mereka mulai melonggarkan karena dilindungi, mereka berpotensi membahayakan orang-orang yang berada jauh di bawah daftar prioritas yang masih membutuhkan inokulasi, tulisnya di Telegraph.

Peringatannya datang ketika angka Pemerintah terbaru menunjukkan jumlah yang menerima dosis pertama vaksin di seluruh Inggris telah melampaui 5,8 juta, dengan rekor 478.248 mendapatkan suntikan dalam satu hari.

Prof Van-Tam menulis di Telegraph bahwa masih belum diketahui apakah orang yang telah divaksinasi masih dapat menularkan virus kepada orang lain, meskipun mereka sendiri dilindungi dari jatuh sakit.

“Jadi, bahkan setelah Anda mendapatkan kedua dosis vaksin, Anda masih dapat memberikan Covid kepada orang lain dan rantai penularannya akan berlanjut,” tulisnya.

“Jika Anda mengubah perilaku Anda, Anda masih bisa menyebarkan virus, membuat jumlah kasus tetap tinggi dan menempatkan orang lain pada risiko yang juga membutuhkan vaksin mereka tetapi antrean lebih jauh.

“Terlepas dari apakah seseorang telah mendapatkan vaksinasi atau tidak, penting bagi setiap orang untuk mengikuti batasan nasional dan nasihat kesehatan masyarakat, karena perlindungan membutuhkan waktu hingga tiga minggu untuk diterapkan dan kami belum mengetahui dampak vaksin terhadap penularan.

“Vaksin telah membawa harapan yang besar dan kami berada di ujung pandemi terakhir tetapi untuk saat ini, divaksinasi atau tidak, kami masih harus mengikuti panduan sedikit lebih lama.”

Sebanyak 32 situs vaksin lainnya akan dibuka di seluruh negeri minggu ini termasuk Black Country Living Museum, di Dudley, yang menjadi terkenal sebagai rangkaian serial TV terkenal Peaky Blinders.

Prof Van-Tam juga membalas para dokter yang mengkritik keputusan untuk memperpanjang jarak antara dosis pertama dan kedua vaksin menjadi 12 minggu.

Asosiasi Medis Inggris telah menulis kepada kepala petugas medis untuk Inggris mendesak untuk dipikirkan kembali, mengatakan bahwa dalam kasus vaksin Pfizer-BioNTech, jeda maksimum enam minggu telah diamanatkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Prof Van-Tam mengatakan bahwa memperpanjang jarak adalah cara tercepat untuk mendapatkan dosis pertama sebanyak mungkin orang secepat mungkin.

Dia berkata: “Tapi apa yang tidak seorang pun dari mereka (yang mengajukan pertanyaan yang masuk akal) akan memberi tahu saya adalah: siapa dalam daftar berisiko harus menderita akses yang lebih lambat ke dosis pertama mereka sehingga orang lain yang sudah mendapat satu dosis (dan karena itu sebagian besar perlindungan) bisa mendapatkan waktu sebentar? ”

Ketua dewan BMA, Dr Chaand Nagpaul mengatakan bahwa meskipun dia memahami “alasan” di balik keputusan tersebut, tidak ada negara lain yang mengambil pendekatan Inggris.

“Kami pikir fleksibilitas yang ditawarkan WHO untuk perpanjangan menjadi 42 hari diperpanjang terlalu banyak dari enam minggu hingga 12 minggu,” katanya.

“Jelas perlindungan tidak akan hilang setelah enam minggu, tapi yang kami tidak tahu adalah tingkat perlindungan apa yang akan ditawarkan. Kita seharusnya tidak mengekstrapolasi data yang tidak kita miliki. “

Pos terkait