Ratu Jordan, Noor Mengecam ‘Fitnah Jahat’ di Tengah Penahanan Putranya

  • Whatsapp
Ratu Yordania Noor Al-Hussein [Foto : Getty Images]

Jurnalpatrolinews – Am’man : Angkatan bersenjata negara itu membantah bahwa pangeran telah ditangkap, dengan mengatakan bahwa dia diperintahkan untuk menghentikan tindakan yang merusak keamanan negara.

Ratu Noor dari Yordania mengecam apa yang disebutnya “fitnah jahat”, di tengah rencana kudeta yang dilaporkan di negara itu dan penangkapan serta pernyataan video oleh putranya, mantan Putra Mahkota Hamzah bin Hussein.

Bacaan Lainnya

Media pemerintah Yordania pada hari Sabtu melaporkan bahwa beberapa pejabat telah ditangkap dan bahwa mantan Putra Mahkota Hamzah, saudara tiri Raja Abdullah II, telah diminta untuk menghentikan “gerakan dan kegiatan” yang mengancam merusak “keamanan dan stabilitas” di tengah penyelidikan keamanan yang sedang berlangsung. .

Hamzah dicopot dari statusnya sebagai putra mahkota pada tahun 2004 dan tidak memiliki posisi formal di pemerintahan.

Ada juga laporan penahanan di antara para pejabat, dengan anggota keluarga kerajaan dan utusan ke Arab Saudi Hassan bin Zaid, asisten lama raja, mantan kepala istana, dan mantan Menteri Keuangan Bassem Ibrahim Awadallah di antara mereka. .

Hamzah kemudian menyampaikan pernyataan video melalui pengacaranya kepada BBC, di mana mantan putra mahkota itu mengatakan bahwa dia telah “dipotong”, mengatakan dia tinggal di rumah bersama keluarganya dan bahwa dia telah diberitahu untuk tidak meninggalkan rumah. Dia juga mencatat bahwa “karena dalam pertemuan yang saya ikuti, atau di media sosial yang berkaitan dengan kunjungan yang saya lakukan, ada kritik terhadap pemerintah atau raja”. Dia kemudian menuduh pemerintah melakukan korupsi dan inkompetensi.

Amerika Serikat, Israel, Arab Saudi, Syekh Teluk lainnya, Mesir, Lebanon, Irak, Turki, Maroko, pemerintah Yaman yang didukung Saudi, dan Otoritas Palestina menyatakan dukungan untuk raja Yordania setelah situasi tersebut.  (***/. dd – sptnk)

Pos terkait