Sosiolog China : “Selama 1,4 Miliar Orang China Makan, Tidur, Buang Air Besar, Dan Buang Air Kecil Setiap Hari”, Kami Akan Mendorong AS Menuju Kematiannya ‘

  • Whatsapp

MEMRI TV melaporkan, “Sosiolog China Dr. Li Yi mengatakan dalam pidato 16 Oktober 2020 yang disampaikan di Forum Dialog Shenzhenwan di Shenzhen, China bahwa China akan menyalip Amerika Serikat dalam PDB pada tahun 2027, dan bahwa COVID-19 telah berbahaya bagi AS dan Eropa tetapi bermanfaat bagi China dan Korea Utara. ”

“Dr. Yi memegang gelar PhD dalam bidang sosiologi dari Universitas Illinois dan menurut akun LinkedIn-nya, dia adalah profesor penuh waktu di Universitas Renmin di China,” kata MEMRI TV. “Setelah pidato 16 Oktober Dr. Yi, Universitas Renmin mengeluarkan pernyataan yang menolak pekerjaannya di universitas.”

Bacaan Lainnya

Seperti yang disoroti oleh Daily Wire, Yi dalam sambutannya mengatakan, “Ternyata China akan mengambil alih Amerika Serikat pada tahun 2027. Dikatakan bahwa ini mungkin tertunda selama satu atau dua tahun, tetapi tahun ini, Tuhan telah menarik Sedikit trik, bukan? Tuhan menciptakan COVID-19 dan menyebarkannya ke setiap negara di dunia. … COVID-19 berdampak buruk bagi Eropa dan Amerika, tetapi bermanfaat bagi Korea Utara dan China. ”

Yi juga mengatakan bahwa Amerika Serikat “tidak akan bertahan” dalam ekonomi global.

“Dalam ekonomi global, China menonjol,” katanya. “Kami lebih cepat dari jadwal dalam hal menyalip Amerika Serikat. Tidak akan ada masalah untuk mencapai tujuan ini pada tahun 2027. AS tidak akan bertahan. … Selama 1,4 miliar orang China makan, tidur, buang air besar, dan buang air kecil setiap hari, selama kita pergi bekerja setiap hari, kita akan mendorong AS menuju kematiannya. ”

Yi juga mengatakan bahwa “4.000 orang tewas” di China akibat COVID-19 tidak seberapa dibandingkan dengan angka kematian yang masih meningkat di Amerika.

Di bagian lain dalam sambutannya, Yi menambahkan, “Kami masih memiliki 4.000 orang mati, bukan? Tetapi jika 4.000 meninggal versus 220.000 di Amerika Serikat, kami belum benar-benar kehilangan satu orang, bukan? Kami hampir tidak ada infeksi dan nol kematian. Jika 4.000 orang dari 1,4 miliar meninggal, itu sama dengan tidak ada yang sakit dan tidak ada yang meninggal. ”

Pos terkait