The New York Times : Jika Ada Warga Amerika Yang Terbunuh di Irak, Balas Dendam Tidak Akan Terhindarkan Sebelum Biden Dilantik

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – New York : Surat kabar Amerika “New York Times” mengutip pejabat Departemen Pertahanan AS yang mengatakan bahwa serangan AS terhadap Iran mungkin tak terhindarkan jika ada orang Amerika yang tewas dalam serangan di Irak, sebelum pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari.

Presiden AS Donald Trump memperingatkan Iran kemarin bahwa dia akan meminta pertanggungjawaban “jika satu orang Amerika terbunuh” dalam serangan rudal di Irak yang dituduhkan oleh pemerintahan Trump dan pejabat militer AS pada Teheran. Di  

Bacaan Lainnya

Dalam tweetnya di Twitter yang muncul setelah pertemuannya dengan pejabat senior Gedung Putih, Trump mengatakan bahwa Iran berada di balik serangan rudal di kedutaan AS di Baghdad Minggu lalu. “Ini adalah beberapa nasihat kesehatan yang bersahabat untuk Iran. Jika seorang Amerika terbunuh, saya akan meminta pertanggungjawaban Iran. Pikirkan dua kali,” tulis Trump di Twitter.

Surat kabar Amerika “New York Times” mengatakan bahwa serangan itu menewaskan sedikitnya satu warga sipil Irak dan merusak kompleks kedutaan AS, mencatat bahwa serangan ini meningkatkan ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran di hari-hari terakhir kepresidenan Trump. Bulan lalu, Presiden Trump dicegah untuk menyerang Iran setelah para pembantunya memperingatkannya bahwa serangan itu dapat meningkat menjadi konflik yang lebih luas di minggu-minggu terakhir masa jabatannya.

Para pejabat mengatakan penyerangan tidak bisa dihindari jika ada orang Amerika yang terbunuh sebelum hari pelantikan. Para pejabat sangat prihatin dengan peringatan 3 Januari dari serangan AS yang menewaskan Letnan Jenderal Qassem Soleimani, komandan Pasukan Quds dari Korps Pengawal Revolusi Islam Iran, dan pemimpin Irak dari Pasukan Mobilisasi Populer yang didukung Iran (Abu Mahdi al-Muhandis) – para pemimpin Iran bersikeras Biasanya mereka belum membalas pembunuhan tersebut.

The “New York Times” mengatakan bahwa para pejabat Pentagon prihatin tentang peningkatan serangan rudal di Irak, yang telah lama dikatakan Amerika Serikat terkait dengan Iran, dapat memberikan alasan kepada Trump untuk membalas dendam. “Amerika Serikat akan meminta pertanggungjawaban Iran atas pembunuhan setiap warga Amerika sebagai hasil kerja milisi yang didukungnya,” kata Komando Pusat dalam sebuah pernyataan.

 

Pos terkait