The New York Times : Polisi Prancis Memperlakukan Anak-Anak Muslim Sebagai Teroris Setelah Menolak Kartun Ofensif

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Beirut : The New York Times melaporkan bahwa polisi Prancis menggerebek rumah 4 anak Muslim, memperlakukan mereka sebagai teroris, karena mengungkapkan kepada guru di sekolah penolakan mereka terhadap kartun ofensif Nabi Muhammad SAW  awal bulan ini.

Pada tanggal 5 November, polisi menggerebek rumah 4 siswa di kota Albertville pada dini hari, dan menangani anak-anak berusia 10 tahun sebagai teroris, 3 di antaranya berasal dari Turki dan satu dari Aljazair.

Bacaan Lainnya

Ini terjadi setelah Sekolah Louis Pasteur melaporkan anak-anak itu ke polisi. Anak-anak itu mengatakan kepada guru mereka bahwa mereka tidak suka kartun yang menyinggung Nabi Muhammad SAW  sebagai tanggapan atas pertanyaan yang diajukan oleh para guru.

Setelah menerima laporan tersebut, polisi menilai pandangan anak-anak tersebut sebagai “dukungan untuk terorisme,” dan menggerebek 4 rumah secara bersamaan, membawa empat anak berusia 10 tahun dari rumah mereka, memperlakukan mereka sebagai “teroris”, dan menginterogasi mereka selama 11 jam di kantor polisi.

Dan dengan tersebarnya gambar penggerebekan polisi di rumah anak-anak di media sosial, gelombang kemarahan yang meluas meletus di kalangan Muslim di Prancis, dan banyak aktivis di Turki berinteraksi dengan cerita tersebut.

The New York Times mengkonfirmasi bahwa operasi anti-ekstremis yang diumumkan oleh Prancis sejauh ini telah mengakibatkan interogasi terhadap setidaknya 14 siswa, dan empat anak yang rumahnya digerebek oleh polisi dengan senjata di Albertville masih menderita trauma psikologis, dan keluarga mereka bersiap untuk menuntut guru dan polisi.

Menurut data Kementerian Pendidikan Prancis, ada sekitar 400 insiden serupa di seluruh negeri, 150 di antaranya dianggap “untuk membela terorisme”.

Surat kabar Amerika menunjukkan bahwa Prancis telah dikritik di dalam dan luar negeri karena tindakan dan pernyataannya yang berisiko membingungkan Muslim Prancis biasa dengan orang-orang yang dituduh ekstremisme, terutama oleh organisasi hak asasi manusia, di tengah pertanyaan tentang apakah anak-anak menikmati kebebasan berekspresi di ruang kelas negara itu.

Pos terkait