Turki Tanggapi Dengan Dingin Upaya Gencatan Senjata AS, Rusia, Prancis di Nagorno-Karabakh

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Ankara : Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Kamis bahwa tidak dapat diterima bahwa Amerika Serikat, Rusia dan Prancis terlibat dalam pencarian gencatan senjata di wilayah Kaukasus yang disengketakan karena mereka telah mengabaikan masalah di sana selama 30 tahun.

Erdogan juga mengulangi dalam pidatonya di parlemen Turki bahwa Armenia harus mundur dari Nagorno-Karabakh jika ingin perdamaian abadi di wilayah di mana sekutu Turki Azerbaijan dan pasukan etnis Armenia bentrok selama lima hari.

Bacaan Lainnya

“Mengingat bahwa AS, Rusia dan Prancis telah mengabaikan masalah ini selama hampir 30 tahun, tidak dapat diterima bahwa mereka terlibat dalam pencarian gencatan senjata,” kata Erdogan.

Saat pidatonya berakhir, ketiga negara ini mengeluarkan pernyataan yang menuntut gencatan senjata segera antara pasukan Azeri dan etnis Armenia di Nagorno-Karabakh, bagian dari Azerbaijan tetapi dijalankan oleh sebagian besar penduduk etnis Armenia.

Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat adalah ketua bersama OSCE Minsk Group yang didirikan pada tahun 1992 untuk menengahi resolusi damai atas kantong Nagorno-Karabakh.

Pos terkait