Pasukan Yaman Melancarkan Serangan Rudal Ke Pangkalan Militer Saudi, Lebih Dari 10 Orang Tewas

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Sana’a : Tentara Yaman yang didukung oleh komite populer telah melancarkan serangan rudal balasan terhadap pangkalan militer di dekat perbatasan Saudi, menewaskan sedikitnya sepuluh orang.

Serangan rudal Rabu malam menghantam pangkalan militer yang terletak di Gubernur Saada Yaman di perbatasan dengan Dhahran di Arab Saudi selatan.

Bacaan Lainnya

Dilaporkan telah menargetkan konsentrasi pasukan yang didukung Saudi yang setia kepada buronan presiden Yaman, Riyadh, yang berusaha untuk kembali berkuasa melalui perang lima tahun di Yaman.

Sebuah laporan oleh Al Jazeera mengatakan 10 orang tewas dan beberapa lainnya cedera dalam serangan Yaman.

Tentara Yaman dan komite populer belum mengomentari serangan rudal tersebut.

Awal bulan ini, angkatan bersenjata Yaman meluncurkan serangan rudal dan drone terhadap sasaran strategis di ibu kota Saudi, Riyadh, saat mereka meningkatkan kampanye pembalasan terhadap kerajaan agresor.

Juru bicara Brigadir Jenderal Angkatan Bersenjata Yaman Yahya Saree mengatakan bahwa rudal balistik Zolfaqar yang dikembangkan di dalam negeri dan empat drone Samad-3 digunakan untuk mencapai “target penting” di Riyadh pada awal September.

Dia mengatakan pasukan Yaman akan terus melakukan serangan balasan terhadap target sensitif dan strategis di tanah Saudi selama Riyadh dan sekutunya gagal mengakhiri kampanye militer dan pengepungan mereka terhadap Yaman.

Arab Saudi melancarkan agresi militer yang menghancurkan terhadap tetangga selatannya pada Maret 2015 bekerja sama dengan sejumlah negara sekutunya, dan dengan dukungan senjata dari negara-negara Barat tertentu.

Tujuan yang dimaksudkan adalah untuk kembali berkuasa di bekas rezim Abdrabbu Mansour Hadi yang didukung Riyadh dan mengalahkan gerakan Houthi Ansarullah yang mengambil kendali atas masalah negara setelah pengunduran diri presiden dan pemerintahannya saat itu.

PBB menyebut situasi di Yaman sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan lebih dari separuh rumah sakit dan klinik hancur atau ditutup.

Pos terkait