Selamat Hari Raya Kuningan, Apa Bedanya dengan Galungan?

  • Whatsapp
Warga Krama Pesaren ketika melakukan persembahyangan hari Kuningan di RT VIII Banjar Tegal, Buleleng.

JurnalPatroliNews – Buleleng – Pada Saniscara Tumpek Kuningan – Sabtu (26/09), umat Hindu merayakan Hari Raya Kuningan setelah 10 hari sebelumnya merayakan Hari Suci Galungan.

Namun, masyarakat Indonesia masih kerap mengucapkan Selamat Hari Raya Kuningan dan Galungan secara bersama-sama.

Bacaan Lainnya

Padahal, Hari Raya Kuningan dan Galungan tentu berbeda. Guru Besar Ilmu Pariwisata Universitas Udayana Bali I Gede Pitana menerangkan, kedua hari yang disucikan bagi umat Hindu itu berbeda satu sama lainnya.

Lalu, apa perbedaan di antara keduanya?

Hari Raya Kuningan jatuh 10 hari setelah Hari Suci Galungan

Perbedaan pertama yang paling mencolok adalah waktu perayaan antara keduanya. Jelas Pitana, Hari Raya Kuningan jatuh 10 hari setelah Hari Suci Galungan.

“Jadi, katakanlah besok itu kan Galungan tanggal 16 September, maka berakhir perayaannya pada 26 September, yang disebut dengan Hari Raya Kuningan,” kata dia.

Meski harinya berbeda, antara Kuningan dan Galungan, nyatanya masih merupakan satu rangkaian upacara Hari Suci Galungan.

Kuningan, saat dewa-dewa dan leluhur kembali ke surga

Perbedaan kedua, adalah dari segi filosofi. Menurut Pitana, Hari Raya Kuningan dimaksudkan untuk merayakan saat Dewa-dewa dan leluhur kembali ke surga setelah bertemu keturunannya.

Hari raya Kuningan menutup rangkaian hari raya Galungan, yakni 10 hari sesudahnya. Kata kuningan sendiri memiliki makna ka-uningan yang artinya mencapai peningkatan spiritual dengan cara introspeksi agar terhindar dari mara bahaya.

“Kalau Kuningan, Dewa-dewa leluhur kembali ke surga. Puncaknya tetap di Galungan. Kuningan itu mereka sudah kembali,” ujar dia.

Sementara itu, Hari Suci Galungan dirayakan untuk memperingati turunnya dewa-dewa dan para leluhur ke bumi dan menemui keturunannya.

“Galungan itu dewa-dewa dan leluhur turun, semua atman-atman (roh) yang sudah suci akan turun dari surga menemui keturunannya di dunia,” imbuh Pitana.

Galungan juga identik kala umat Hindu bersembahyang pada pagi hari ke pura desanya masing-masing.

Tetap ada tradisi, meski tak meriah.

Hari Raya Kuningan juga tak terlalu dirayakan dengan meriah oleh umat Hindu di Bali. Hal ini karena puncak perayaan tetap ada di Hari Suci Galungan.

Pitana mengatakan, wajar apabila Hari Raya Kuningan digelar secara sederhana oleh umat Hindu di Bali maupun di daerah lain. (TiR).-

Pos terkait