Adik Donald Trump Menyebut : Kejam, Pembohong yang ‘Tidak Memiliki Prinsip’ Dan Tidak Dapat Dipercaya

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – New York : Adik perempuan Donald Trump telah mengecam presiden Amerika sebagai kejam dan pembohong yang “tidak memiliki prinsip” dan tidak dapat dipercaya, menurut kutipan audio yang diperoleh oleh media AS.

Rekaman audio tersebut diterbitkan oleh Washington Post pada hari Sabtu, di mana Maryanne Trump Barry, mantan hakim federal, mengecam kakaknya atas kebijakan imigrasi 2018 yang membuat anak-anak dipisahkan dari orang tua mereka di perbatasan dan dikirim ke pusat penahanan.

Bacaan Lainnya

Pemerintahan Trump saat itu memberlakukan kebijakan imigrasi “tanpa toleransi” yang menyatakan bahwa seorang imigran yang melintasi perbatasan tanpa izin, termasuk mereka yang mencari suaka, akan dituntut oleh Departemen Kehakiman AS dan jika imigran tersebut menyeberang dengan anak-anak, anak di bawah umur. akan dipisahkan dan diserahkan ke Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.

“Yang dia ingin lakukan hanyalah menarik basisnya,” kata Barry dalam audio. “Dia tidak memiliki prinsip. Tidak ada. Tidak ada. Dan basisnya, maksud saya Tuhan, jika Anda adalah orang yang religius, Anda ingin membantu orang. Jangan lakukan ini. “

Saudari Trump juga mengatakan dia tidak setuju dengan “apa yang mereka lakukan dengan anak-anak di perbatasan” dan pernah mencela hakim lain karena tidak memperlakukan pencari suaka dengan hormat.

Di antara beberapa komentar kritis lainnya yang dibuat oleh Barry adalah yang mengecam cara saudara laki-lakinya yang berusia 74 tahun beroperasi sebagai presiden.

“Kicauannya yang terkutuk dan bohong, ya Tuhan,” katanya, menurut rekaman itu. “Aku berbicara terlalu bebas, tapi kau tahu. Perubahan cerita. Kurangnya persiapan. Kebohongan. Sialan.”

“Itu semua adalah kepalsuan. Ini kepalsuan dan kekejaman ini. Donald itu kejam, ”tambahnya.

Rekaman itu diam-diam dibuat oleh keponakan presiden, Mary Trump, yang bulan lalu menerbitkan memoar “keluarga beracun” yang menghasilkannya.

Rekaman itu juga menjelaskan sumber klaim yang memalukan dalam memoar bahwa presiden membayar seseorang untuk mengikuti ujian masuk perguruan tinggi untuknya.

“Dia masuk ke University of Pennsylvania karena ada yang mengikuti ujian,” kata Barry, menambahkan dia bahkan ingat nama pria itu.

Selain itu, Barry mendeskripsikan presiden dalam audio sebagai “anak nakal”, menambahkan bahwa dia “mengerjakan PR untuknya” dan “Saya mengantarnya berkeliling New York City untuk mencoba membuatnya masuk perguruan tinggi.”

Selama masa kepresidenannya, Trump telah menghadapi kritik yang meningkat atas retorikanya yang memecah belah yang menurut para kritikus mendorong rasisme dan kekerasan terhadap imigran dan minoritas.

Baru-baru ini, Trump dan pemerintahannya mendapat kecaman karena kekerasan polisi AS dan protes ketidakadilan rasial yang menyusul pembunuhan brutal George Floyd Afrika-Amerika yang tidak bersenjata di tahanan polisi pada Mei.

Pria 46 tahun itu meninggal setelah seorang petugas kulit putih berlutut di lehernya dan menjepitnya ke tanah selama sembilan menit di Minneapolis, Minnesota, pada 25 Mei.

Kematiannya memicu protes terhadap kebrutalan polisi dan diskriminasi rasial di AS dan banyak negara dunia, menghidupkan kembali gerakan Black Lives Matter.

Pos terkait