Kutukan Tenda : Gaddafi Memperingatkan Kami, Tapi Kami Tidak Mendengarkan

  • Whatsapp
Pemimpin Libya Kolonel Muammar Gaddafi melambai sebelum menyampaikan pidato di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa di markas besar PBB pada 23 September 2009 di New York City. [Gambar Mario Tama / Getty]

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Jika almarhum Muammar Gaddafi kembali dari kubur, dia akan segera mengakui Libya baru, meski belum pernah melihatnya. Dia meramalkan hampir semua yang terjadi di negaranya saat ini. Dalam beberapa kasus, prediksinya begitu jelas secara detail, seolah-olah dia sedang menontonnya.

Sebelum terakhir kali berdiri di kampung halamannya di Sirte, mendiang pemimpin Libya itu menyampaikan pidato yang agak singkat saat masih di Tripoli.

Bacaan Lainnya

Dalam pesannya yang terekam pada tanggal 21 Agustus 2011, ia mendesak rakyatnya untuk terus berjuang, berjanji untuk “bertarung” dengan mereka sampai “tetes darah” terakhir.

Ia dengan tegas menyebut minyak sebagai sasaran utama para “penjajah dan agennya”. Khadafi memenuhi janjinya, dan meninggal berdiri di kampung halamannya pada 20 Oktober 2011. Dia selalu percaya bahwa Barat mengejar minyak negara.

Ide terbaru yang sekarang sedang dibahas sebagai cara untuk menyelesaikan konflik selama sembilan tahun di Libya termasuk proposal untuk berbagi kekayaan minyak tanpa adanya pemerintah pusat yang berdaulat penuh di negara tersebut. Ini adalah cara bagus lainnya untuk menyedot kekayaan negara dengan cara yang tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Namun, wilayah penghasil minyak Libya saat ini berada di luar kendali kedua pemerintahan, Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Tripoli dan kota Al-Bayda di Libya timur, di mana pemerintah paralel berpusat.

Tentara bayaran Rusia dari Grup Wagner mengendalikan banyak ladang minyak. Tentara bayaran itu bertempur bersama Tentara Nasional Libya (LNA) Jenderal Khalifa Haftar. Sejak Januari tahun ini, terminal pengekspor minyak di pantai Mediterania ditutup.

Mengingat pidato Gaddafi selama serangan NATO yang menggulingkannya pada tahun 2011, banyak warga Libya merasa bahwa mereka dikutuk, tidak hanya olehnya, tetapi oleh tenda ikonik yang  dihancurkan oleh massa yang marah, setelah berdiri di markasnya selama 42 tahun pemerintahannya. Alih-alih menyimpannya sebagai suvenir, seluruh kompleks dibuldoser setelah tenda dijarah dari furnitur kecil yang dimilikinya.

Libya, saat ini, tidak memiliki suara nyata untuk masa depannya, apalagi memutuskan isu-isu fundamental seperti kekayaan minyaknya dan bagaimana penggunaannya. Bahkan audit rutin atas rekening Bank Sentralnya diputuskan oleh kekuatan asing.

Sejak kampanye satu tahun Jenderal Haftar untuk merebut Tripoli dari GNA gagal pada Mei lalu, mereka yang melakukan penembakan dalam perang proxy ini dengan Rusia, Turki, Mesir, dan Qatar pada tingkat yang lebih rendah.

Bahkan misi Perserikatan Bangsa-Bangsa ke negara itu dimaksudkan untuk memfasilitasi dialog di antara orang-orang Libya, namun semakin dikesampingkan sejak kepalanya Ghassan Salame mengundurkan diri Maret lalu.

Bahkan inisiatif politik untuk menghasilkan semacam solusi secara progresif dibuat oleh kekuatan asing, dengan kondisi yang dirancang untuk memenuhi kepentingan mereka sendiri. Sekitar sebulan terakhir ini, pejabat Turki termasuk presiden, mengambil peran sebagai juru bicara paruh waktu dalam kapasitas yang berbeda, atas nama GNA di Tripoli.

GNA memperoleh keunggulan dalam putaran kekerasan terbaru, berkat ribuan tentara bayaran Suriah yang dibawa ke dalam konflik oleh Ankara. Ankara juga memberikan keahlian dan peralatan militer untuk membantu mengalahkan pasukan LNA.

Di sisi berlawanan, mendukung Haftar, adalah tentara bayaran Rusia dengan jet tempur dan sistem rudal. Ini hanya dapat disediakan oleh negara Rusia, meskipun Moskow menyangkal keterlibatan dalam konflik berdarah tersebut.

Sekarang LNA telah mundur ke wilayah Sirte dekat dengan wilayah kaya minyak Libya, Turki melihat hadiah besar — ​​minyak — tetapi belum bisa mencapainya. Apa yang mereka usulkan, adalah bahwa Haftar dan pasukannya meninggalkan daerah itu sehingga Ankara dan wakilnya, GNA, dapat mengendalikan uang minyak yang sangat mereka butuhkan.

Tetapi Haftar sangat tidak mungkin meninggalkan wilayah itu, membentang dari Sirte di utara ke oasis Jufra, sekitar 300 kilometer di gurun. Tapi sekali lagi, Haftar bukan lagi penguasa nasibnya sendiri. Pendukungnya: Moskow, Kairo dan Abu Dhabi, adalah orang-orang yang benar-benar memiliki keputusan akhir, dan mereka saat ini mencoba untuk mencapai beberapa kompromi.

Jika itu terjadi, Haftar hanya akan punya satu pilihan yaitu menerima apa pun yang diusulkan, atau melanjutkan sendiri. Kami belum berada pada tahap itu, dan para pendukung Haftar tidak homogen dalam tujuan dan kepentingan jangka panjang mereka di Libya.

Ini berarti bahwa bahkan jika dia menolak apa yang dihasilkan pembicaraan Moskow-Ankara, orang lain seperti Abu Dhabi belum siap untuk menyerah padanya jika tidak ada alternatif yang kredibel. Pada saat yang sama, pendukung lokalnya yang utama, Ketua Parlemen Aguila Saleh, yang berbasis di Tobruk, mencoba untuk membuat semacam kesepakatan yang kemungkinan besar akan menyelamatkan Haftar, sambil mendorong Saleh ke jabatan sementara tertinggi sebagai kepala negara.

Terbaru pertemuan pada tanggal 11 Agustus di Kairo antara Saleh dan Duta Besar AS untuk Libya Richard Norland, merupakan pengembangan penting. AS diduga lebih memilih pembekuan konflik sampai setelah pemilihan presiden yang dijadwalkan pada 3 November. Selama tahun pemilihan, kebijakan luar negeri AS ditahan, dan terutama yang berkaitan dengan Donald Trump, Libya bukanlah prioritas utama.

Apakah Khadafi benar dalam meramal nasib bangsanya? Peristiwa sejak pembunuhannya adalah pengingat yang kuat bahwa dia memang pernah. Selain itu, banyak pengamat yang masih ingat ucapannya sebelum KTT Liga Arab di Damaskus, Suriah, pada tahun 2008. Mengkritik kurangnya tindakan orang Arab setelah gantung diri Saddam Hussain di Irak dua tahun sebelumnya, Khadafi mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa: “Giliran mereka [untuk digulingkan dan digantung] bisa saja datang dan bisa jadi salah satu dari Anda… suatu hari Amerika bisa setuju untuk menggantung kita. ”

Faktanya, Gaddafi meramalkan kematiannya sendiri beberapa tahun sebelumnya. Dalam sebuah cerita pendek yang dia tulis, berjudul Escape to Hell , dia menggambarkan bagaimana dia takut pada massa “tiran” begitu mereka memberontak.

Pos terkait