Persatuan Cendekiawan Muslim International Melarang Normalisasi Hubungan Dengan Israel

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Doha : Persatuan Cendekiawan Muslim Internasional (IUMS) pada hari Selasa mengeluarkan keputusan agama bulat (fatwa) yang melarang normalisasi hubungan dengan Israel.

Dalam keputusannya, serikat pekerja mengatakan bahwa perjuangan Palestina bukan hanya masalah politik tetapi juga terkait dengan Masjid Al-Aqsa; situs tersuci ketiga bagi umat Islam dan representasi identitas mereka.

Bacaan Lainnya

Pernyataan tersebut menggambarkan perjanjian normalisasi yang disimpulkan dengan Israel yang “menempati sebagian besar Palestina, termasuk Masjid Al-Aqsa dan berencana untuk menduduki sisa wilayah Palestina” sebagai “konsesi tanah paling suci dan paling diberkati, dan pengakuan atas legitimasi musuh pendudukan serta kejahatannya terhadap rakyat Palestina. “

“Oleh karena itu, apa yang disebut perjanjian perdamaian, rekonsiliasi, atau normalisasi, dalam hal ini, dilarang dan tidak berlaku dalam syariat Islam [yurisprudensi], dan kejahatan besar, dan pengkhianatan terhadap bangsa Islam,” tambahnya.

Ini terjadi setelah Presiden AS Donald Trump  mengumumkan bahwa kesepakatan damai telah disepakati antara UEA dan Israel yang ditengahi oleh Washington.

Abu Dhabi mengatakan kesepakatan itu adalah upaya untuk  mencegah  rencana aneksasi Tel Aviv   atas Tepi Barat yang diduduki, namun, para penentang percaya upaya normalisasi telah dimulai selama bertahun-tahun karena pejabat Israel telah melakukan kunjungan resmi ke UEA dan menghadiri konferensi di negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik atau lainnya dengan negara pendudukan.

Namun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membantah dengan mengatakan pencaplokan itu  bukan dari meja , tetapi hanya ditunda.

Pos terkait