Pesawat Tak Dikenal Menyerang Pangkalan Udara Turki di Libya

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tripoli : Pesawat tak dikenal menyerang pangkalan udara Al-Watiya, pijakan utama Turki di Libya, kutip kantor berita Rusia Izvestia. Sebagian besar pesawat militer Ankara tiba di sana. Kontingen Turki dan sistem pertahanan udara juga dikerahkan di sana untuk melindunginya.

Serangan itu menghentikan gencatan senjata singkat di negara itu dan bisa menjadi pertanda pertempuran untuk kota strategis Sirte, yang menunjukkan kerentanan kelompok Turki di Afrika utara, kata para ahli.

Bacaan Lainnya

Jembatan diserang

Di Libya, pada malam hari Rabu, 12 Agustus, jembatan utama Turki di wilayah tersebut, pangkalan udara Al-Watiya, diserang. Sumber Izvestia yang mengetahui situasi tersebut mengkonfirmasi bahwa suara ledakan dan mesin jet terdengar di area lapangan terbang. Jejaring sosial lokal melaporkan bahwa posisi pasukan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di wilayah kota Abu Qurain juga jatuh di bawah serangan udara.

Serangan udara terhadap pasukan Turki memecah ketenangan. Setelah pertempuran besar-besaran di paruh pertama tahun ini, garis depan di Libya menjadi stabil. Meski demikian, para pihak terus menyatakan kemungkinan konflik berlanjut. Konsentrasi bala bantuan dari pihak lawan ke arah Sirte, yang dipegang oleh Tentara Nasional Libya (LNA) dari Marsekal Haftar, juga tidak berhenti.

Menurut Menteri Luar Negeri Turki, perdamaian hanya akan mungkin terjadi setelah pengalihan kota strategis ini, serta pangkalan udara utama Al Jufra, di bawah kendali GNA. Pada gilirannya, Presiden Mesir Al-Sisi menyatakan bahwa fasilitas ini adalah “garis merah” bahwa dia tidak akan membiarkan pasukan GNA menyeberang, dan menekankan kesiapannya untuk mengirim pasukan untuk melindungi mereka jika ada permintaan dari Libya.

“Serangan itu bisa menjadi awal dari pertempuran Sirte dan Al-Jufru,” pakar militer Vladislav Shurygin menjelaskan kepada Izvestia. – Pangkalan udara Al-Watiya adalah pangkalan yang paling nyaman untuk mendukung serangan terhadap mereka. Jika Ankara memutuskan untuk mentransfer pejuangnya ke Libya, tidak akan ada tempat yang lebih baik bagi mereka. Dari sana dekat dengan garis depan.

Selain itu, sejak Juli lalu, lapangan terbang tersebut menjadi hub utama pengiriman barang dengan pesawat angkut militer Turki. Ini terjadi karena alasan yang sama – ini dekat dengan area permusuhan, dan dia sendiri berada di persimpangan jalan. Lawan dari LNA dan Turki mencoba untuk mengeluarkan pangkalan ini dari permainan, kata ahli tersebut.

Sebelumnya, media Turki melaporkan tentang negosiasi yang sedang berlangsung antara Ankara dan GNA tentang kemungkinan sewa jangka panjang pangkalan udara Al-Watiya dan penempatan pesawat tempur F-16 Turki di pangkalan tersebut.

Kunci Tripoli

Pasukan GNA, dengan dukungan intensif dari kontingen Turki, merebut kembali Al-Watiyah dari tentara Haftar pada 18 Mei setelah beberapa minggu pengepungan. Hilangnya benteng kunci memaksa LNA mundur lebih dari 100 km ke timur. Kekalahan itu menghilangkan harapannya untuk melanjutkan serangan ke ibu kota Tripoli.

Ankara segera mulai membuat pengelompokannya sendiri di pangkalan udara. Penyebaran setidaknya dua baterai sistem rudal anti-pesawat jarak menengah MIM-23 Hawk dan peralatan militer lainnya juga diperhatikan di sana.

Pada tanggal 5 Juli, pangkalan udara Al-Watiya terkena serangan udara yang kuat untuk pertama kalinya. Gambar satelit yang muncul beberapa hari kemudian menunjukkan bahwa salah satu sistem pertahanan udara Hawk telah hancur. Amunisi presisi menargetkan radar dan beberapa peluncur rudal.

Penyerang tetap tidak diketahui. LNA mengambil tanggung jawab. Namun juru bicara GNA mengatakan serangan itu dilakukan oleh pejuang asing. Baik dia maupun perwakilan Turki memilih untuk tidak menyebutkan afiliasi mereka secara langsung.

Sesaat sebelum penggerebekan, pesawat Uni Emirat Arab terlihat di Mesir. Kerajaan telah mendukung Haftar selama beberapa tahun sekarang dan memasok pasukannya dengan senjata, termasuk drone serang berat dan sistem pertahanan udara.

Serangan udara di pangkalan udara Al-Watiya tidak mencegah Ankara untuk memulai penerbangan langsung penerbangan transportasi militer dari Turki mulai 17 Juli. Sumber daya Itamilradar, yang berspesialisasi dalam memantau lalu lintas udara militer di Mediterania, melacak lebih dari lima puluh kedatangan transportasi C- 130 dan A-400M dalam tiga minggu pertama. Sebagian besar penerbangan dari Turki tiba di sana pada musim panas, dan bukan ke lapangan terbang Misrata dan Tripoli, seperti pada awal tahun.

Mesir bersiap

Pada akhir Juli, di tengah ancaman jatuhnya Sirte, parlemen Mesir dengan suara bulat mengizinkan Presiden Al-Sisi mengirim kontingen militer ke Libya. Parlemen Libya, yang duduk di Benghazi, juga menyetujui intervensi asing.

Mesir secara demonstratif memindahkan unit tank yang dilengkapi dengan Abrams Amerika, artileri, dan sistem pertahanan udara ke perbatasan dengan Libya. Namun kelompok tersebut belum melintasi perbatasan negara.

Modernisasi intensif lapangan terbang militer Khabat sedang berlangsung 50 km dari Libya. Gambar satelit terbaru menunjukkan kedatangan 18 pesawat F-16, Dassault Rafale dan MiG-29M (M2) dari Angkatan Udara Mesir.

“Tidak mungkin pangkalan Al-Watiyah diserang oleh pesawat Haftar,” kata sejarawan militer Dmitry Boltenkov kepada Izvestia. “Untuk ini, tidak cukup dipersiapkan dan dilengkapi. Tetapi tentara Mesir adalah salah satu yang terkuat di kawasan itu dalam hal jumlah dan peralatan, termasuk penerbangan. Meski belum teruji dalam perang modern, hal itu bisa menimbulkan masalah serius bagi rencana Turki di Libya. Itu akan cukup untuk memblokir “Jembatan udara” yang diatur oleh Ankara. “

Selain Mesir, UEA juga memberikan dukungan militer berteknologi tinggi kepada pasukan LNA. Di pangkalan udara Mesir, pesawat tempur dari negara ini, yang mampu membawa senjata presisi modern, telah diperhatikan lebih dari sekali. Kerajaan telah dituduh melakukan penggerebekan di Misurata yang dikendalikan PNS dan fasilitas Turki di pangkalan udara Libya, tambah ahli tersebut.

Parlemen Turki mengizinkan Presiden Recep Tayyip Erdogan untuk mengirim pasukan ke Libya pada Januari tahun ini. Sebuah kontingen kecil tentara Turki, spesialis dan penasihat dikirim untuk membantu PNS. Ratusan senjata dan peralatan militer buatan Turki diserahkan ke unit PNS, serta tentara bayaran yang direkrut di Suriah.

Pada tanggal 1 April, armada negara-negara Uni Eropa memulai operasi bersama IRINI di lepas pantai Libya untuk mencegah penyelundupan senjata ke negara itu melalui laut. Ankara menyatakan ketidakpuasannya dengan upaya untuk mengendalikan kapal Turki yang menuju ke pelabuhan GNA. Turki telah mengaktifkan “jembatan udara” -nya dan memulai penerbangan reguler pesawat angkut militernya. Ini menjadi cara utama untuk memasok kelompok dan sekutunya di negara yang dilanda perang saudara.

Pos terkait