Presiden Lebanon: Tidak Ada Perdamaian Dengan ‘Israel’

  • Whatsapp
Presiden Lebanon, Michel Aoun

Jurnalpatrolinews – Beirut : Presiden Lebanon Michel Aoun menolak peluang bahwa ledakan besar di Pelabuhan Beirut pada 4 Agustus itu sebagai “tidak mungkin” disebabkan oleh dugaan penyimpanan senjata Hizbullah, tetapi mengatakan bahwa semua kemungkinan akan diselidiki.

Dalam sebuah wawancara dengan Corriere della Sera harian Italia Aoun menekankan bahwa Hizbullah tidak menyimpan senjata di pelabuhan.

Bacaan Lainnya

“Mustahil, tetapi peristiwa serius seperti ini mencerahkan semangat dan imajinasi,” kata Aoun ketika ditanya tentang laporan yang mengajukan hipotesis semacam itu, tetapi menambahkan bahwa “bahkan petunjuk ini akan diselidiki.”

Aoun mengatakan penyelidikan sedang menyelidiki apakah “kelalaian, kecelakaan atau gangguan eksternal yang menyebabkan ledakan”.

“Meskipun tampaknya (itu) kecelakaan, saya ingin menghindari tuduhan tidak mendengarkan setiap suara,” kata Aoun kepada harian Italia dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Selasa.

Dia mengatakan bahwa banyak orang mengaku melihat pesawat terbang di dekat pelabuhan sebelum ledakan dan, meskipun “tidak terlalu kredibel”, mereka harus mendengarkan.

Pihak berwenang Lebanon sedang menyelidiki apa yang menyebabkan gudang amonium nitrat dalam jumlah besar yang disimpan secara tidak aman selama bertahun-tahun di pelabuhan Beirut untuk meledak dalam awan jamur, menewaskan hampir 200 orang, melukai 6.000 lainnya dan menghancurkan sebagian kota.

Di tempat lain dalam wawancara, presiden Lebanon mengatakan bahwa perdamaian tidak dapat dibangun dengan entitas Zionis.

“Tanggal perdamaian tidak dapat ditentukan sebelumnya dan terkait dengan perkembangan peristiwa, dan selama pendudukan Israel atas tanah Lebanon berlanjut, dan masalah lain tidak diselesaikan, maka perdamaian tidak dapat dibangun dengan Israel”.

Mengenai hubungan dengan Hizbullah, Presiden Aoun mengindikasikan bahwa dia membuat kesepahaman dengan partai tersebut pada tahun 2005, “Tetapi setelah perang Israel pada tahun 2006, adalah tugas saya untuk mendukung partai. Saya orang Lebanon dan bukan Israel, dan partainya adalah orang Lebanon. Kami mungkin tidak setuju dengan Hizbullah tentang masalah internal, tetapi ketika Israel bermaksud untuk menduduki sebagian Lebanon dan membunuh Hizbullah Lebanon di tanah Lebanon, setiap warga Lebanon harus berdiri di samping partai melawan penyerang ”.

Pos terkait