Siprus Menyatakan Austria Sebagai Wilayah Berisiko Tinggi Corona

  • Whatsapp
Foto : AFP

Jurnalpatrolinews – Wina : Siprus menempatkan Austria dalam daftar negara berisiko tinggi Corona pada hari Senin dan memberlakukan larangan masuk bagi wisatawan mulai Kamis.

Seperti yang diumumkan Pariwisata Siprus dalam siaran persnya, pemerintah Siprus mengklasifikasikan Austria sebagai “Kategori C”, yang berarti bahwa entri hanya diperlukan “untuk alasan khusus”.

Bacaan Lainnya

Orang yang diizinkan masuk ke negara itu harus dikarantina dan memiliki tes PCR negatif atau memberikannya dalam waktu 72 jam setelah masuk.

Setiap minggu, Siprus mengklasifikasikan negara-negara tempat para pelancong datang ke pulau Mediterania dalam sistem kategori.

Karena meningkatnya jumlah infeksi virus corona baru, Austria saat ini masuk dalam kategori C.

“Fakta ini berarti secara konkret bahwa perjalanan wisata dari Republik Austria ke Siprus tidak lagi memungkinkan sejak saat ini.

Periode di mana Republik Austria akan tetap berada di Kategori C tidak dapat diprediksi saat ini, ”kata komunikasi itu.

Selain Austria, Prancis, Spanyol, Kroasia, Belanda, Hongaria, dan Portugal juga diklasifikasikan sebagai Kategori C.

Mereka yang datang dari negara-negara ini harus menunjukkan hasil tes PCR negatif pada saat kedatangan atau dalam 72 jam setelahnya.

Bagaimanapun, orang tersebut – bahkan dengan hasil tes negatif – harus berada dalam karantina 14 hari.

Tes Covid lainnya harus dilakukan 48 jam sebelum akhir karantina, yang hasilnya harus dikirim ke Kementerian Kesehatan.

Hanya dengan begitu orang tersebut dapat mengakhiri karantina sesuai rencana.

Kementerian Luar Negeri Austria saat ini mengklasifikasikan Siprus sebagai “risiko keamanan tinggi (level 4)” sehubungan dengan virus korona dan menyarankan agar tidak melakukan perjalanan yang tidak perlu.

Destinasi liburan yang populer di Austria itu telah mencatat 1.558 kasus positif virus korona dan 22 kematian akibat Covid-19 sejak awal pandemi, dengan sepuluh orang baru terinfeksi dalam 24 jam terakhir.

Selain Siprus, Jerman , Swiss, Belgia, dan Denmark juga telah menyatakan Austria dan Wina sebagai kawasan berisiko korona. Mereka yang datang dari Wina harus menjalani tes virus corona di Jerman jika tidak dapat menunjukkan hasil tes negatif yang tidak lebih dari 48 jam.

Selama tidak ada hasil negatif, mereka harus menjalani karantina di rumah selama dua minggu

Pos terkait