BisnisNasional

Yakin Bye Batu Bara? ESDM: Target 2023 Penambahan Listrik EBT 368 Mega Watt

Beno
×

Yakin Bye Batu Bara? ESDM: Target 2023 Penambahan Listrik EBT 368 Mega Watt

Sebarkan artikel ini
Foto: Dok. Pembangkitan Jawa Bali

JurnalPatroliNews – Jakarta,- Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menargetkan penambahan kapasitas pembangkit yang berasal dari sumber Energi Baru Terbarukan (EBT) pada tahun 2023 ini sebesar 368 Mega Watt (MW).

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM RI Dadan Kusdiana mengatakan, penambahan kapasitas pembangkit EBT tersebut berdasarkan hasil dari monitoring dan evaluasi progres pengembangan pembangkit pada Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021-2030.

JPN - advertising column


Example 300x600
JPN - advertising column

“Target penambahan kapasitas terpasang PLT EBT untuk tahun 2023 adalah 368 MW,” ungkap Dadan kepada rekan media,Rabu (4/1/2023).

Adapun dari penambahan kapasitas 368 MW tersebut di antaranya berasal dari Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) sebesar 161 MW.

Lalu, Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)/Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) sebesar 136 MW. Pembangkit Listrik Tenaga (PLT) Bioenergi sebesar 50 MW, dan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) sebesar 13 MW.

Sementara itu, sepanjang 2022 lalu, kapasitas pembangkit EBT bertambah sebesar 1.004 MW. Dengan demikian, pembangkit EBT secara nasional secara total telah mencapai 12.535 MW.

“Kapasitas terpasang EBT sampai Desember 2022 mencapai 12.535 MW atau bertambah sebanyak 1.004 MW pada periode Januari sampai dengan Desember 2022,” ujar Dadan.

Ia pun merinci, dari 12.535 MW tersebut di antaranya berasal dari Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) sebesar 250 Mega Watt peak (MWp). Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)/Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) sebesar 6.687 MW.

Penulis: lk/*Editor: Beno