AS Berkomitmen Untuk Penguatan Pertahanan Taiwan Setelah Laporan Serangan Pesawat Pengebom & Jet Tempur China

  • Whatsapp
Jurnalpatrolinews – Washington : AS telah berjanji untuk terus membantu “kemampuan pertahanan diri” Taiwan, setelah Taipei melaporkan penerbangan yang melibatkan 13 pesawat militer China. Beijing telah mengatakan AS menggunakan Taiwan untuk ikut campur dalam urusan dalam negerinya.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price menuntut agar Beijing “menghentikan tekanan militer, diplomatik, dan ekonominya terhadap Taiwan,” dan terlibat dalam “dialog yang bermakna” dengan Taipei sebagai gantinya.

“Kami akan terus membantu Taiwan dalam mempertahankan kemampuan pertahanan diri yang memadai,” kata pernyataan itu. “Komitmen kami untuk Taiwan sangat kuat dan berkontribusi pada pemeliharaan perdamaian dan stabilitas di seluruh Selat Taiwan dan di dalam kawasan.”

Bacaan Lainnya

Kementerian Pertahanan Taiwan melaporkan bahwa 13 pesawat tempur China menyeberang ke zona identifikasi pertahanan udara barat daya pada hari Sabtu. Pesawat itu adalah delapan pembom H-6K berkemampuan nuklir, empat jet tempur J-16, dan transportasi militer Y-8 ASW.

Sistem rudal angkatan udara dan pertahanan udara negara pulau itu dikerahkan untuk “memantau” pesawat-pesawat China, kata Kementerian Pertahanan Taiwan.

Menurut South China Morning Post, pesawat militer dari daratan Cina terbang di dekat Taiwan hampir setiap hari, tetapi flybys biasanya hanya melibatkan satu atau dua pesawat pengintai.

Taiwan tetap menjadi masalah yang diperdebatkan antara AS dan China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya. Washington secara signifikan meningkatkan dukungan diplomatik untuk Taipei selama pemerintahan Donald Trump, dan memberikan lampu hijau pada beberapa kesepakatan senjata utama dengan negara itu, termasuk penjualan pesawat tempur dan sistem rudal anti-kapal pesisir. Tahun lalu, AS mengadopsi undang-undang yang bertujuan mendorong negara lain untuk memperkuat hubungan dengan Taiwan.

Beijing mengatakan kebijakan Washington terhadap Taiwan merusak ‘Kebijakan Satu China’ dan menimbulkan ancaman bagi perdamaian dan keamanan di wilayah tersebut.

“Kami tidak akan pernah mengizinkan siapa pun atau kekuatan apa pun untuk menghalangi reunifikasi nasional atau mencampuri urusan dalam negeri China dengan Taiwan sebagai dalih,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian awal bulan ini.

Dia menambahkan bahwa tindakan yang “merugikan kepentingan inti China adalah sia-sia dan akan ditanggapi dengan tegas.”

Pos terkait