Austria, Denmark Mendukung Stabilitas Di Titik Penyeberangan Guerguerat, Maroko

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Rabat : Austria dan Denmark telah menekankan pentingnya keamanan titik penyeberangan Guerguerat, bergabung dengan daftar panjang negara-negara yang menyambut baik tindakan Maroko untuk mengamankan kawasan tersebut.

Kementerian Luar Negeri Austria juga menyatakan dukungannya kepada Sekretaris Jenderal PBB untuk menghindari peningkatan ketegangan. Dalam pernyataan yang dikutip oleh media pemerintah Maroko, Austria meminta semua pihak untuk melanjutkan proses politik di bawah naungan PBB .

Bacaan Lainnya

Nikolaj Harris, duta besar Denmark untuk Maroko, menerbitkan tweet pada 24 November untuk menyuarakan dukungan Denmark untuk pernyataan Perwakilan Tinggi Uni Eropa Josep Borrel, yang menekankan pentingnya menjaga kebebasan bergerak dan perdagangan lintas batas di Guerguerat.

Josep Borrell mengeluarkan siaran pers baru-baru ini untuk menekankan perlunya menjaga kawasan itu stabil, tanpa eskalasi, yang menekankan dampak signifikan pada seluruh wilayah Maghreb dan Sahel .

Pesan diplomat itu menekankan pentingnya Denmark menghormati perjanjian gencatan senjata.

Denmark juga menyatakan dukungan untuk proses politik yang dipimpin PBB untuk mengakhiri konflik Sahara Barat.

Maroko berhasil mengamankan zona penyangga Guerguerat, di sepanjang perbatasan Maroko-Mauritania, melalui aksi damai awal bulan ini pada 13 November.

Pemerintah mengerahkan personel Angkatan Bersenjata Kerajaan , yang bertindak untuk mengamankan wilayah tersebut.

Front Polisario mengirim milisi, wanita, pria dan anak-anak untuk melakukan protes ilegal di daerah tersebut.

Para pengunjuk rasa juga memblokir lalu lintas sipil dan komersial di wilayah tersebut, memicu kekhawatiran dan frustrasi.

Meskipun ada intervensi MINURSO, misi penjaga perdamaian di Sahara Barat, PBB gagal menyelesaikan masalah tersebut.

Keengganan Polisario untuk meninggalkan wilayah itu memaksa Maroko pindah untuk membangun keamanan.

Operasi Maroko mendapat tepuk tangan dari daftar panjang negara di Timur Tengah, Afrika, dan Karibia.

Guinea, Haiti, Senegal, dan Chad adalah beberapa negara terbaru yang menyatakan dukungannya atas tindakan Maroko terhadap langkah Polisario di wilayah tersebut.

Pos terkait