Boris Johnson Memilih Anggota Parlemen Inggris-Irak Untuk Mengawasi Penyebaran Vaksin Covid

  • Whatsapp
Nadhim Zahawi, seorang anggota parlemen Inggris-Irak, telah dipilih untuk mengawasi peluncuran vaksin Covid-19 Inggris

Jurnalpatrolinews – London : Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah memilih seorang anggota parlemen kelahiran Irak untuk menjadi menteri penyebaran vaksin Covid-19.

Nadhim Zahawi lahir di Baghdad dari orang tua Kurdi. Pada usia sembilan tahun, dia dan keluarganya melarikan diri dari Irak ke Inggris selama tahun-tahun awal kekuasaan Saddam Hussein.

Bacaan Lainnya

Mr Zahawi, anggota parlemen untuk Stratford-Upon-Avon, membuat pengumuman menteri pada hari Sabtu di akun Twitter-nya.

“Senang telah diminta oleh BorisJohnson untuk menjadi menteri penyebaran vaksin Covid. Tanggung jawab besar & tantangan operasional yang besar tetapi sangat berkomitmen untuk memastikan kami dapat meluncurkan vaksin dengan cepat, menyelamatkan nyawa dan mata pencaharian dan membantu kami” katanya.

Warga negara Inggris-Irak itu memasuki politik pada awal 1990-an dan menjadi asisten anggota parlemen Tory Jeffrey Archer selama kampanye kontroversial “Kebenaran Sederhana” untuk membantu korban Perang Teluk Kurdi.

Zahawi juga menjabat sebagai salah satu pendiri dan kepala eksekutif perusahaan polling politik YouGov antara tahun 2005 dan 2010.

Baru-baru ini, dia menjabat sebagai Wakil Menteri Luar Negeri untuk Ilmu Pengetahuan dan Industri Parlemen.

Pemerintah Inggris berniat memulai peluncuran vaksin virus corona bulan depan.

Bos NHS mengatakan rumah sakit Inggris dapat mengharapkan untuk menerima pengiriman pertama vaksin yang diproduksi oleh Pfizer / BioNTech secepat Senin 7 Desember, dengan persetujuan peraturan diantisipasi dalam beberapa hari, The Guardian melaporkan pada hari Jumat.

Covid-19 telah merenggut nyawa setidaknya 57.000 warga Inggris dan menginfeksi lebih dari satu juta di antaranya.

Pos terkait