Brigade Hizbullah Kembali Mengancam : Kami Akan Membasahi Hidung Tentara Amerika

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Beirut : Pada hari Jumat, Brigade Hizbullah mengancam tentara Amerika di Irak. Pejabat keamanan Brigade, Abu Ali Al-Askari, mengatakan dalam tweet kepadanya, yang dilihat oleh Kantor Berita Shafaq.

Dia melanjutkan, “Sebaliknya, ancaman dan kesombongan Anda yang gemetar akan kembali kepada Anda, termasuk Anda atau tuan idiot Anda.”

Bacaan Lainnya

Al Askari berbicara kepada Menteri Luar Negeri AS, berkata, “Saya tahu bahwa Anda akan menemukan orang-orang yang hatinya seperti kulit besi, mengubur hidung Anda dan tentara Anda dengan kotoran tanpa belas kasihan, dan kemudian kita akan melihat,” mereka yang kejam, ” seperti yang Anda gambarkan. “

Pada hari Kamis, pemimpin Partai Demokrat Kurdistan, Hoshyar Zebari, meminta para pemimpin di Irak untuk menghentikan apa yang dia gambarkan sebagai “pembantaian” akibat penargetan misi diplomatik dan pasukan militer internasional di negara itu.

Pemimpin gerakan Sadrist, Muqtada al-Sadr, hari ini mengusulkan pembentukan komite tripartit yang bersifat keamanan, militer, dan parlementer untuk menyelidiki serangan yang menargetkan misi diplomatik, departemen dan institusi negara Irak.

Al-Sadr memperingatkan sehari sebelum kemarin, Rabu, Irak hilang karena pemboman dan pembunuhan yang dilakukan oleh beberapa faksi Mobilisasi Populer.

Koalisi “Al-Fateh”, yang termasuk faksi Syiah bersenjata yang dipimpin oleh Sekretaris Jenderal Organisasi Badr, Hadi Al-Ameri, mengecam pernyataan Al-Sadr, dengan mengatakan, “Setiap orang harus berhati-hati dan tidak secara terbuka melancarkan tuduhan karena terorisme, mantan rezim dan kelompok-kelompok sesat serta musuh-musuh Irak selalu berusaha mencampuradukkan. “

Pada gilirannya, Otoritas Mobilisasi Populer, pada hari Kamis, menjauhkan diri dari serangan terhadap pasukan koalisi internasional terhadap ISIS yang dipimpin oleh Amerika Serikat, menegaskan kembali komitmennya terhadap perintah yang dikeluarkan oleh Panglima Angkatan Bersenjata, Perdana Menteri Mustafa Al-Kazemi, mengingat pasukannya berada dalam sistem pertahanan resmi Irak, Hal ini muncul sebagai tanggapan atas tweet dari pemimpin gerakan Sadrist, Muqtada al-Sadr.  (***/. dd – shfq)

Pos terkait