“Eropa Bersatu”: Menteri Perancis Mendesak Para Pemimpin Uni Eropa Untuk Mengambil Tindakan Terhadap Turki Pada Pertemuan Puncak Berikutnya

  • Whatsapp
(Kiri) Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden Dewan Eropa Donald Tusk, Kanselir Jerman Angela Merkel dan pemimpin Belanda Mark Rutte di Brussels.13 Jun 2019 (Foto: EPA-EFE )

Jurnalpatrolinews – Paris : Menteri perdagangan Perancis telah meminta UE untuk mengadopsi langkah-langkah formal terhadap Ankara pada KTT berikutnya, setelah pemimpin Turki mempertanyakan kesehatan mental presiden Prancis dan menyerukan boikot ekspor negara itu.

“Perancis bersatu dan Eropa bersatu,” kata Menteri Perdagangan Franck Riester kepada anggota parlemen Perancis, Selasa. “Pada Dewan Eropa berikutnya, Eropa harus mengambil keputusan yang memungkinkannya memperkuat keseimbangan kekuatan dengan Turki untuk lebih membela kepentingannya dan nilai-nilai Eropa,” tambahnya. Dia tidak merinci tindakan apa yang bisa diambil.

Bacaan Lainnya

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Senin mendesak para pemimpin Uni Eropa untuk menghentikan apa yang dia katakan sebagai agenda “anti-Islam”  Emmanuel Macron dan menyerukan kepada Turki untuk memboikot barang-barang Perancis.

Riester yakin belum jelas apa dampak kampanye boikot di Turki dan negara-negara lain, karena hal itu terutama memengaruhi ekspor pertanian Perancis. Dia memperingatkan pada hari Selasa, bagaimanapun, bahwa Turki membutuhkan Eropa dan Perancis lebih dari mereka membutuhkan Turki.

Paris ingin terus mempertahankan hubungan ekonomi dengan Ankara, tetapi hanya “ketika Turki mengubah perilakunya terhadap Prancis dan Eropa,” kata Riester.

Erdogan baru-baru ini mengklaim bahwa Macron perlu menjalani evaluasi mental karena dia “punya masalah” dengan Muslim.

Teguran itu mendorong Perancis menarik duta besarnya dari Ankara. Presiden Perancis sebelumnya berjanji untuk melawan “separatisme Islam” di negaranya menyusul pemenggalan kepala seorang guru Perancis oleh seorang militan Islam, setelah sang pendidik menunjukkan kartun Nabi Muhammad di sebuah kelas tentang kebebasan berekspresi.

Orang-orang Perancis telah menampilkan lebih banyak kartun sejak saat itu sebagai bentuk solidaritas, dan Paris pada Selasa memperingatkan warganya di beberapa negara mayoritas Muslim untuk mengambil tindakan pengamanan ekstra.

Pos terkait